Kualitas Air Minum Amerika

Air minum merupakan kebutuhan pokok, Air minum di beberapa negara memiliki standar tertentu, salah satunya di Amerika. Yuk baca bersama-sama. Amerika serikat merupakan salah satu negara yang perekonomiannya paling maju di dunia. Sebagai negara yang lebih maju tentunya memiliki suatu air minum atau sumber air yang bersih mengingat orang-orang yang tinggal di Amerika disiplin dalam menjaga lingkungan disekitarnya. Selain itu juga pasti banyak teknologi canggih yang dimanfaatkan dalam mendapatkan air minum dan sumber air yang bersih. Sebelum tahun 1970 pemerintah AS tidak memiliki pengawasan terhadap kualitas air minum, selanjutkan diadakan kongres dan dibentuk UU air minum pada tahun 1974 setelah itu baru dibentuk EPA (Environmental Protection Agency). Dimana EPA dapat menentukan batas-batas nasional tentang kontaminan dalam air keran. Kongres kemudian didukung kekuatan badan dengan amandemen tahun 1986 dan 1996

standar air minum amerika

Ada satu potret masyarakat Amerika yang sering anda lihat di film-film buatan Amerika, yaitu kebiasaan meminum air langsung dari keran. Saya penasaran, apa benar air keran di rumah bisa langsung diminum?

Jawabannya, ternyata benar.  Air keran yang mengalir ke rumah-rumah dan hotel lewat jasa perusahaan air minum (bukan air tanah loh ya) sudah melalui proses penyaringan dengan teknologi tertentu sehingga air mentah menjadi steril dan bisa langsung diminum.

Di Amerika, ketersediaan air ditangani langsung oleh pemerintah kota yang dikepalai oleh seorang walikota. Biasanya, fasilitas air dibangun bersama oleh beberapa pemerintah kota atau oleh pemerintah tingkat county (pemerintah daerah, satu tingkat di atas pemerintah kota). Fasilitas tersebut dibangun dengan menggunakan uang pajak atau iuran masyarakat setempat.

Fasilitas air di kota West Jordan, negara bagian Utah, misalnya, dibangun oleh lima pemerintah kota yang bersama-sama mengontrak perusahaan swasta sebagai pihak pengembang. Kebetulan walikota kota ini menaruh perhatian besar terhadap ketersediaan air bersih, di samping masalah keamanan lingkungan dan limbah.

Anda bisa bayangkan berapa harga produksi per liter air bersih di Amerika. Tentu sangat mahal. Karena standar kebersihannya juga sangat tinggi. Bayangkan, air yang bisa diminum juga digunakan untuk mandi, cuci pakaian dan bersih-bersih. Tapi kalau Anda bertanya apakah air keran itu cocok buat perut saya, jawabannya: tidak. Rasanya gak karuan di lidah.

Setiba di hotel pertama di Washington DC, saya sempat mengonfirmasi ke petugas apakah benar air keran bisa langsung diminum dan digunakan untuk membuat kopi atau teh. Pertanyaan itu muncul karena alat pembuat kopi di hotel-hotel selalu disertai dengan petunjuk “ambil air minum dari keran”. Pertanyaan itu juga mengemuka ketika saya sadar tidak ada air mineral yang tersedia gratis di kamar. Kalau mau minum air dalam kemasan yang ada di atas meja, harganya lumayan mahal, yaitu sekitar Rp 50 ribu.

Walhasil, saya terpaksa membeli air mineral di supermarket di setiap kota yang dikunjungi. Aktifitas ini rutin dilakukan di malam hari setelah check-in hotel.

Pernah saya pergi ke satu restoran di kota Alexandria, Virginia. Di situ tersedia air minum yang bisa diambil sendiri. Tapi begitu minum seteguk, saya langsung memutuskan untuk membeli air soda untuk menghilangkan rasa zat besi yang terlanjur menempel di lidah.

Tapi ada satu hotel yang menyediakan air minum gratis yang kualitasnya lebih bagus dari air keran. Yaitu hotel Club Quarters Rockefeller Center di New York City. Di hotel ini, tersedia tempat pengambilan air minum di beberapa lantai, salah satunya di lantai 20 (satu lantai dengan kamar saya). Juga tersedia botol kosong tanpa label. Sehingga setiap kali keluar atau kembali ke hotel, saya selalu menyambangi tempat itu untuk sekedar mengambil satu botol air minum (gratis).

O iya, ada satu lagi kebiasaan di Amerika terkait air minum. Di restoran mana pun saya makan, selalu disuguhi air mineral dengan es. Saya tidak tahu kenapa orang Amerika suka sekali minum air es. Mungkin karena darah mereka panas, sehingga perlu didinginkan dengan air es. Sebenarnya kalau melihat teriknya matahari di sana yang panasnya sangat menyengat, kebiasaan itu bisa dimaklumi. Tapi ketika saya di San Francisco, negara bagian California, yang udaranya super dingin seperti di puncak, tetap saja disuguhi air es, dan orang-orang bule itu sangat menikmati air dingin di cuaca super dingin.

Walhasil lagi, setiap kali makan di rumah makan, saya dan teman-teman dari Indonesia selalu pesan air putih tanpa es (dan itu pun airnya sudah dingin).

“No ice, please….”

Sumber [Iskandar zulkarnaen |wisata.kompasiana.com]

Related posts

Leave your comment

Your Name: (required)

E-Mail: (required)

Website: (not required)

Message: (required)

Send comment