You are here: Filter Penjernih Air keluarga sehat»Penjernih Air

Penjernih Air

Drinkable Book filter air berbentuk buku

Filter air makin modern, Filter air atau penyaring air kini dapat berbentuk sebagai buku. Sehingga buku memiliki fungsi dan nilai tambah. Kini buku tak hanya dibaca tetapi juga dapat digunakan dalam memproduksi air bersih. Sebuah organisasi nirlaba, WATERisLIFE, menciptakan inovasi berupa buku yang dapat menyaring air kotor.

Drinkable Book tampak seperti buku pada umumnya. Uniknya, tiap lembaran buku ini dapat berperan sebagai filter air dan sistem penyaring air. Air yang kotor dan beracun seperti di negara berkembang Asia dan Afrika dapat kembali murni dengan penggunaan lembaran Drinkable Book.

Sebuah tim ilmuwan Amerika dan desainer telah bekerjasama untuk membuat “Drinkable Book” buku ini dapat berfungsi sebagai filter air atau penjernih air, dengan menggunakan kombinasi dari tipografi, nanoteknologi dan dirancang khusus kertas filter atau lebih dikenal dengan teknologi membran.

filter air drinkable book

Diluncurkan oleh kelompok komunikasi DDB New York untuk amal WaterisLife, Drinkable Book adalah manual sanitasi dengan halaman yang berfungsi ganda sebagai filter air. Buku itu diciptakan oleh para peneliti dari lembaga Amerika Carnegie Mellon University dan University of Virginia.

Dengan biaya produksi yang sangat kecil, buku inovatif ini dapat memberi informasi mengenai kebersihan air seperti menjaga sampah dan kotoran jauh dari sumber air. Selain itu, buku juga dapat digunakan sebagai penyaring yang mampu membunuh bakteri penyakit mematikan seperti E.coli, kolera dan tipus.

Pada dasarnya cara kerja tiap lembar buku mirip dengan penyaring kopi berteknologi tinggi. Setiap lembar buku mengandung ion perak yang menyerap bakteri berbahaya tumbuh dalam air. Ketika air dituang melewati potongan lembaran buku, Halaman buku berisi teknologi yang unik, diciptakan oleh kimiawan Dr Theresa Dankovich, yang dapat membantu mengurangi jumlah bakteri dari air minum yang tercemar lebih dari 99,9 persen. Hasilnya serupa dengan kualitas air keran di Amerika.

Seorang tipografer New-York Brian Gartside mempresentasikan di papan tulis untuk membantu membentuk desain estetika buku.

Tiap lembar buku dapat menyaring hingga 100 liter air atau sebanding dengan pasokan air minum bersih untuk 30 hari. Sedangkan penggunaan satu bukunya sendiri dapat memurnikan air sampai empat tahun. Sehingga Drinkable Book dapat menjadi alternatif murah bagi masyarakat di negara berkembang yang memiliki sangat sedikit akses air bersih.

Di dunia terdapat 3,4 juta orang meninggal tiap tahunnya karena penyakit berhubungan dengan air. Untuk mengedukasi orang tentang perlunya menyaring air sekaligus menyediakan alatnya, WATERisLIFE bekerja sama dengan para ilmuwan dari Carnegie Mellon dan Universitas Virginia untuk mengembangkan Drinkable Book.

“Sejauh ini Drinkable Book adalah proyek yang paling menarik saya kerjakan,” katanya kepada Dezeen. “Proses perancangan buku itu sendiri tidak seperti apa pun yang telah saya lakukan sebelumnya, hanya karena semua variabel yang berada di luar kendali kami.”

Menurut sejarah, WaterisLife menghadapi tantangan serius ketika datang untuk menyediakan baik air bersih dan informasi yang berguna tentang sanitasi kepada masyarakat yang membutuhkan, tetapi Drinkable Book muncul untuk mengatasi kedua masalah secara bersamaan.

Setiap halaman Drinkable Book memberikan 60 hari air minum yang aman, sementara seluruh buku dapat memberikan hingga senilai empat tahun.

Sebuah halaman dapat dibagi menjadi dua 4.5 berdasarkan filter 4,5 inci; satu atas dicetak dengan informasi kesehatan dalam bahasa Inggris, sementara bagian bawah diterjemahkan ke dalam bahasa lokal yang relevan. Hingga kini, mereka telah mencetak sederet buku diperuntukkan untuk Kenya, yang ditulis dalam bahasa Inggris dan Swahili.

“Tujuan akhirnya adalah untuk menghasilkan buku-buku / filter untuk masing-masing 33 negara yang bekerjasama dengan WaterisLife, tetapi kami harus memulai pada suatu tempat,” kata Gartside.

Memilih tinta akhir untuk mencetak dengan pertimbangan khusus yang diperlukan, karena tinta ini banyak mengandung bahan kimia yang dapat berbahaya jika tertelan.

“Kebanyakan bahan tinta cetak komersial berbahan baik minyak atau karet mengandung bahan kimia yang berbahaya dan sangat buruk akibatnya jika tertelan oleh manusia,” kata Gartside. “Tinta ini berbasis kedelai, walaupun sudah berteknologi modern seringkali hanya 20 persen kedelai yang terkandung didalamnya, dan jelas hal tersebut bukan sesuatu yang ingin orang-orang yang minum,” katanya.

Kemampuan setiap halaman untuk menyampaikan pesan yang jelas dan ringkas sangat penting, yang artinya jenis strategi yang sederhana dan terkendali diperlukan.

“Ini adalah pertama kalinya saya menyusun huruf dalam bahasa Swahili, yang merupakan sedikit tantangan,” katanya. “Banyak kata-kata dalam bahasa Swahili yang sangat panjang, sehingga membutuhkan memperbaiki halaman dengan mengambil sedikit lekukan.” Sebuah printer 3D yang digunakan untuk membuat nampan filtrasi, yang terbukti menjadi “tantangan besar” untuk Gartside dan timnya.

“Untungnya bagi kita, kita memiliki tim yang hebat dalam Peter X Ksiezopolski di Xweet, yang membantu kami menerjemahkan visi kami bahwa filter air semuanya dapat dicetak ke dalam file,” kata Gartside.

Jamie Mahoney, Direktur di Virginia Commonwealth University Bowe House Press, juga memainkan peran penting dalam mengamankan penggunaan tinta food grade pada tahap pencetakan.

Tim Gartside sekarang menghadapi tugas untuk meningkatkan skala produksi untuk tingkat komersial. “Saat ini kami sedang membuat buku sebanyak yang kami bisa, tapi saat ini lembaran dibuat dengan tangan, yang membatasi, kapasitas kita,” katanya kepada Dezeen.

“Kami berharap bahwa peluncuran proyek ini dapat digunakan untuk mengumpulkan dana untuk produksi massal, baik dari buku, serta filter itu sendiri,” kata Gartside. “Kami ingin bisa menerjemahkannya dan mendapatkan buku ini ke tangan orang di semua tempat-tempat – Pada saat itu, dampaknya bisa menjadi besar.”

“Ini harus menjadi sesuatu yang digunakan secara luas. Drinkable Book tidak membutuhkan daya listrik dan sangat intuitif,” sebut kepala peneliti, Theresa Dankovitch .

Drinkable book masih dalam tahap pengembangan dan pencetakan sehingga untuk mendapatkannya memang sulit karena sementara ini drinkabke book ditargetkan hanya untuk daerah krisis air bersih seperti kenya.

Sumber [Aneka Sumber]

Manfaat menggunakan filter air

Filter air dibutuhkan di zaman modern ini. Filter air adalah alat yang berfungsi sebagai pemisah air dari pengotornya secara fisik, kimia dan biologi. Manfaat filter air dari pengolahan air adalah untuk mendapatkan air yang memenuhi standar mutu sehingga dapat digunakan sebagai air minum.

Secara fisik pengolahan air dapat dilakukan dengan metoda sedimentasi, filtrasi dan adsorpsi atau absorpsi. Proses pengolahan secara kimia umumnya dilakukan dengan metoda reduksi, oksidasi, aerasi,  dan koagulasi. Sedangkan secara biologi pengolahan dilakukan dengan cara mikrobiolgi bersama-sama dengan cara kimia dan fisik untuk mematikan pantogen.

manfaat filter air

Selain itu, secara biologi pengolahan dapat pula dilakukan dengan menambahkan bahan khusus yaitu disinfektan. Disinfektan ditambahkan untuk membunuh mikroorganisme yang terdapat dalam air. Metoda umum yang sangat sederhana dan dapat dilakukan oleh hampir semua masyarakat adalah dengan memanaskan air  pada temperatur sekitar 100 celcius.

Manfaat menggunakan filter air dalam pengolahan air kotor
Pengolahan air dapat dilakukan secara kelompok atau individu dengan menggunakan teknologi filter air  sederhana atau dengan aplikasi teknologi modern. Namun pada prinsipnya, pengolahan air minum memiliki tujuan utama yang secara teknis adalah sebagai berikut:

  • Menurunkan tingkat kekeruhan air atau menjernihkan air
  • Menurunkan dan mematikan mikroorganisme
  • Menurunkan bau, rasa dan warna
  • Menurunkan kesadahan
  • Menurunkan zat, atau unsur-unsur yang terlarut
  • Mengatur tingkat keasaman, atau pH

Manfaat menggunakan filter air yang paling utama adalah untuk mendapatkan air bersih dan sehat. Lalu bagaimana air yang bersih dan sehat?  Mutu air yang dapat digunakan sebagai air minum atau keperluan rumah tangga harus memenuhi persyaratan secara fisik, kimia dan biologi. Di Indonesia standar mutu air minum ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Replubik Indonesia No. 907/MENKES/SK/VII/2002, tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum.

Beberapa persyaratan yang harus diperhatikan adalah  Secara fisik air tidak berwarna, tidak memiliki rasa, rasa air tawar, tidak berbau, jernih atau tidak keruh, tidak mengandung zat padatan.

Secara kimia air harus memiliki keasaman atau pH 7, atau netral, tidak mengandung bahan kimia beracun, tidak mengandung garam atau io-ion logam, kesadahan rendah, tidak mengandung bahan organik.

Secara mikrobiologi air tidak mengandung bakteri patogen, tidak mengandung bakteri nonpatogen.

Standarisasi mutu air pada prinsipnya bertujuan untuk melindungi, memelihara, dan mempertinggi tingkat kesehatan masyarakat. Standar ini akan menjamin air hasil pengolahan dapat dikonsumsi oleh masyarakat tanpa menimbulkan permasalahan kesehatan.

Lalu  jika sudah mendapatkan air bersih dan sehat apa saja ya manfaatnya bagi tubuh? Berikut ini adalah manfaat Minum Air Putih. Masih banyak orang yang mengabaikan manfaat minum air putih. Padahal, manfaatnya tiada terkira. Dari mencegah Anda merasa kehausan, mendorong metabolisme, membuat Anda merasa kenyang lebih lama (sehingga mencegah Anda makan terlalu banyak), membuat kulit lebih halus karena ketersediaan cairan di dalam tubuh, hingga mencegah hilang konsentrasi.

Di luar itu, masih banyak manfaat minum air putih yang ternyata tidak kita ketahui. Yang pasti, manfaatnya akan langsung terasa dalam kehidupan Anda sehari-hari. Setelah mengetahuinya, pasti Anda tak akan menunda-nunda lagi mengonsumsi air putih setiap saat.

1. Melindungi jantung. Orang yang terbiasa minum air putih lebih dari lima gelas dalam sehari, kemungkinannya untuk meninggal akibat serangan jantung turun 41 persen dibandingkan mereka yang hanya minum kurang dari dua gelas air putih sehari, demikian menurut studi selama enam tahun yang diterbitkan di American Journal of Epidemiology. Selain itu, kebiasaan minum air putih dalam jumlah minimal lima gelas sehari juga akan mengurangi risiko kanker. Tubuh yang tak kekurangan cairan dapat mengurangi risiko kanker usus hingga 45 persen, kanker kandung kemih hingga 50 persen, dan kemungkinan juga mengurangi risiko kanker payudara.

2. Mencegah sakit kepala. Siapa yang tahan jika migrain mulai menyerang? Namun sebelum Anda mengonsumsi obat-obatan pereda nyeri, coba atasi dengan minum air putih. Menurut para peneliti dari University of Masstricht, Belanda, minum air putih tujuh gelas dalam sehari bisa meredakan sakit kepala, dan meningkatkan kualitas hidup mereka yang selama ini menderita akibat migrain. Dalam uji coba, mereka yang minum 1,5 liter air sakit kepalanya berkurang 21 jam, demikian pula dengan intensitas rasa sakitnya.

3. Meningkatkan ketajaman otak. Menurut penelitian, tingkat dehidrasi sebesar satu persen saja dari berat badan Anda sudah bisa mengurangi fungsi-fungsi berpikir Anda. Otak memang membutuhkan banyak oksigen agar dapat berfungsi pada tingkat optimal. Dengan minum banyak air putih, Anda bisa memastikan bahwa otak telah terpenuhi kebutuhannya. Malahan, minum 8-10 cangkir air putih setiap hari bisa memperbaiki tingkat performa kognitif sebanyak 30 persen.

4. Membuat Anda tetap waspada. Dehidrasi adalah penyebab utama rasa lelah yang terjadi sepanjang hari. Jika rasa letih yang Anda rasakan lebih seperti dorongan kuat untuk tidur siang, coba minum segelas air. Minum cukup air putih akan membuat Anda bekerja lebih baik, paling tidak bisa mencegah Anda merasa sulit konsentrasi. Perlu Anda tahu, tingkat dehidrasi sebesar dua persen bisa memicu masalah memori jangka pendek. Anda juga akan mengalami kesulitan berfokus pada apa yang sedang Anda baca di layar komputer.

Sumber [Aneka Sumber]

Pembuatan Karbon Aktif

Karbon aktif atau activated carbon,  Karbon Aktif adalah material yang berbentuk butiran atau bubuk yang berasal dari material yang mengandung karbon misalnya batubara, kulit kelapa, dan sebagainya. Dengan pengolahan tertentu yaitu proses aktivasi seperti perlakuan dengan tekanan dan suhu tinggi, dapat diperoleh karbon aktif yang memiliki permukaan dalam yang luas.

Arang merupakan suatu padatan berpori yang mengandung 85-95% karbon, dihasilkan dari bahan-bahan yang mengandung karbon dengan pemanasan pada suhu tinggi. Ketika pemanasan berlangsung, diusahakan agar tidak terjadi kebocoran udara didalam ruangan pemanasan sehingga bahan yang mengandung karbon tersebut hanya terkarbonisasi dan tidak teroksidasi. Arang selain digunakan sebagai bahan bakar, juga dapat digunakan sebagai adsorben (penyerap).

pembuatan karbon aktif

Dalam satu gram karbon aktif, pada umumnya memiliki luas permukaan seluas 500-1500 m2, sehingga sangat efektif dalam menangkap partikel-partikel yang sangat halus berukuran 0.01-0.0000001 mm. Karbon aktif bersifat sangat aktif dan akan menyerap apa saja yang kontak dengan karbon tersebut.

Secara umum proses pembuatan karbon aktif atau arang aktif dapat dibagi dua yaitu:

1. Proses Kimia.
Bahan baku dicampur dengan bahan-bahan kimia tertentu, kemudian dibuat padat. Selanjutnya padatan tersebut dibentuk menjadi batangan dan dikeringkan serta dipotong-potong. Aktifasi dilakukan pada temperatur 100 °C. Arang aktif yang dihasilkan, dicuci dengan air selanjutnya dikeringkan pada temperatur 300 °C. Dengan proses kimia, bahan baku dapat dikarbonisasi terlebih dahulu, kemudian dicampur dengan bahan-bahan kimia.

2. Proses Fisika
Bahan baku terlebih dahulu dibuat arang. Selanjutnya arang tersebut digiling, diayak untuk selanjutnya diaktifasi dengan cara pemanasan pada temperatur 1000 °C yang disertai pengaliran uap. Proses fisika banyak digunakan dalam aktifasi arang antara lain :

a. Proses Briket: bahan baku atau arang terlebih dahulu dibuat briket, dengan cara mencampurkan bahan baku atau arang halus dengan “ter”. Kemudian, briket yang dihasilkan dikeringkan pada 550 °C untuk selanjutnya diaktifasi dengan uap.

b. Destilasi kering: merupakan suatu proses penguraian suatu bahan akibat adanya pemanasan pada temperatur tinggi dalam keadaan sedikit maupun tanpa udara. Hasil yang diperoleh berupa residu yaitu arang dan destilat yang terdiri dari campuran metanol dan asam asetat. Residu yang dihasilkan bukan merupakan karbon murni, tetapi masih mengandung abu dan “ter”. Hasil yang diperoleh seperti metanol, asam asetat dan arang tergantung pada bahan baku yang digunakan dan metoda destilasi. Diharapkan daya serap arang aktif yang dihasilkan dapat menyerupai atau lebih baik dari pada daya serap arang aktif yang diaktifkan dengan menyertakan bahan-bahan kimia. Juga dengan cara ini, pencemaran lingkungan sebagai akibat adanya penguraian senyawa-senyawa kimia dari bahan-bahan pada saat proses pengarangan dapat diihindari. Selain itu, dapat dihasilkan asap cair sebagai hasil pengembunan uap hasil penguraian senyawa-senyawa organik dari bahan baku.

Ada empat hal yang dapat dijadikan batasan dari penguraian komponen kayu yang terjadi karena pemanasan pada proses destilasi kering, yaitu:

1. Batasan A adalah suhu pemanasan sampai 200 °C. Air yang terkandung dalam bahan baku keluar menjadi uap, sehingga kayu menjadi kering, retak-retak dan bengkok. Kandungan karbon lebih kurang 60 %.

2. Batasan B adalah suhu pemanasan antara 200-280 °C. Kayu secara perlahan – lahan menjadi arang dan destilat mulai dihasilkan. Warna arang menjadi coklat gelap serta kandungan karbonnya lebih kurang 700%.

3. Batasan C adalah suhu pemanasan antara 280-500 °C. Pada suhu ini akan terjadi karbonisasi selulosa, penguraian lignin dan menghasilkan “ter”. Arang yang terbentuk berwarna hitam serta kandungan karbonnya meningkat menjadi 80%. Proses pengarangan secara praktis berhenti pada suhu 400 °C.

4. Batasan D adalah suhu pemanasan 500 °C, terjadi proses pemurnian arang, dimana pembentukan “ter” masih terus berlangsung. Kadar karbon akan meningkat mencapai 90%. Pemanasan diatas 700 °C, hanya menghasilkan gas hidrogen.

Ada pula yang menyebutkan proses pembuatan karbon aktif atau arang aktif terdiri dari tiga tahap yaitu:

1. Dehidrasi : proses penghilangan air dimana bahan baku dipanaskan sampai temperatur 170 °C.
2. Karbonisasi : pemecahan bahan-bahan organik menjadi karbon. Suhu diatas 170°C akan menghasilkan CO, CO2 dan asam asetat. Pada suhu 275°C, dekomposisi menghasilkan “ter”, metanol dan hasil samping lainnya. Pembentukan karbon terjadi pada temperatur 400 – 600 0C
3. Aktifasi : dekomposisi tar dan perluasan pori-pori. Dapat dilakukan dengan uap atau CO2 sebagai aktifator.

Proses aktifasi merupakan hal yang penting diperhatikan disamping bahan baku yang digunakan. Yang dimaksud dengan aktifasi adalah suatu perlakuan terhadap arang yang bertujuan untuk memperbesar pori yaitu dengan cara memecahkan ikatan hidrokarbon atau mengoksidasi molekul – molekul permukaan sehingga arang mengalami perubahan sifat, baik fisika maupun kimia, yaitu luas permukaannya bertambah besar dan berpengaruh terhadap daya adsorpsi. Metoda aktifasi yang umum digunakan dalam pembuatan arang aktif adalah:

1. Aktifasi Kimia.
Aktifasi ini merupakan proses pemutusan rantai karbon dari senyawa organik dengan pemakian bahan-bahan kimia. Aktifator yang digunakan adalah bahan-bahan kimia seperti: hidroksida logam alkali garam-garam karbonat, klorida, sulfat, fosfat dari logam alkali tanah dan khususnya ZnCl2, asam-asam anorganik seperti H2SO4 dan H3PO4.

2. Aktifasi Fisika.
Aktifasi ini merupakan proses pemutusan rantai karbon dari senyawa organik dengan bantuan panas, uap dan CO2. Umumnya arang dipanaskan didalam tanur pada temperatur 800-900°C. Oksidasi dengan udara pada temperatur rendah merupakan reaksi eksoterm sehingga sulit untuk mengontrolnya. Sedangkan pemanasan dengan uap atau CO2 pada temperatur tinggi merupakan reaksi endoterm, sehingga lebih mudah dikontrol dan paling umum digunakan.

Beberapa bahan baku lebih mudah untuk diaktifasi jika diklorinasi terlebih dahulu. Selanjutnya dikarbonisasi untuk menghilangkan hidrokarbon yang terklorinasi dan akhimya diaktifasi dengan uap. Juga memungkinkan untuk memperlakukan arang kayu dengan uap belerang pada temperatur 500°C dan kemudian desulfurisasi dengan H2 untuk mendapatkan arang dengan aktifitas tinggi. Dalam beberapa bahan barang yang diaktifasi dengan percampuran bahan kimia, diberikan aktifasi kedua dengan uap untuk memberikan sifat fisika tertentu.

Dengan bertambah lamanya destilasi serta bertambah tingginya temperatur destilasi, mengakibatkan jumlah arang yang dihasilkan semakin kecil, sedangkan destilasi dan daya serap makin besar. Meskipun dengan semakin bertambahnya temperatur destilasi, daya serap arang aktif semakin baik, masih diperlukan pembatasan temperatur yaitu tidak melebihi 1000 0C, karena banyak terbentuk abu sehingga menutupi pori-pori yang berfungsi untuk mengadsorpsi. Selanjutnya campuran arang dan aktifator dipanaskan pada temperatur dan waktu tertentu. Hasil yang diperoleh, diuji daya serapnya terhadap larutan Iodium.

Dalam aplikasi karbon aktif baik yang digunakan sebagai media adsorbsi, pemberat atau media filtrasi dengan titik injeksi tertentu, maka kriteria desain titik pembubuhan karbon aktif perlu diperhatikan

Sumber [Aneka Sumber]

20 ribu liter air bersih per hari membersihkan monas

Air bersih sangat penting, Air bersih merupakan komponen utama dalam pembersihan monumen bersejarah, yaitu monas. Memandikan Monas Butuh 20 Ribu Liter Air/Hari dengan Suhu 100 Derajat Celcius.

Untuk memandikan Monas dibutuhkan sejumlah hal khusus. Antara lain puluhan ribu liter air perhari dengan suhu di kisaran 100 derajat Celcius. Jelaga hitam di tubuh Monas mesti dibersihkan dengan treatment khusus.

“Kita bersihkan Monas ini tidak menggunakan cairan kimia sama sekali, hanya menggunkan air bersih. kita kerjasama dengan PAM Jaya dan Palyja. Mereka yang supply air bersih tiap hari. Kita butuhkan kurang lebih 20 ribu liter per hari,” kata Senior Manager Marketing & Business Development Kaercher Indonesia, Fransisca Natalia W, saat ditemui di kawasan Monas, Jakarta Pusat. Untuk bagian cawan ini dibutuhkan 560 liter per jam. Kalau yang di atas bisa sampai 900 liter per jam.

“Suhu air 100 derajat Celcius. Karena memang untuk bisa membersihkan polusi dan lemak-lemak gitu, harus pakai air yang panas,” tambah dia.

Yang harus dibersihkan lebih dahulu yakni bagian cawan Monas. Pengerjaan dilakukan tim dari Jerman mulai Kamis 8 mei 2014. “Nanti dari atas ke bawah. Dari anjungan paling atas, mereka buka teralisnya, kemudian turun pakai tali,” terang Fransisca.

air bersih monas

Menurut Fransisca, dalam membersihkan titik-titik hitam yang disebabkan karat dibutuhkan perawatan dan pembersihan khusus. Namun, PT Kaercher tidak akan melakukannya.

“Dibutuhkan treatment khusus. Hal tersebut tidak kami berikan ke Monas. Sebaiknya memang besi-besi itu diganti dengan besi yang antikarat.

Saat ini pihak Kercher masih melakukan persiapan dengan memasang alat instalasi, alat pompa, dan untuk aliran air. Kemudian menyiapkan mesin dan mulai dengan dengan pembersihan, sebelum memandikan Monas.

kegiatan bersih-bersih Monas ini dilakukan oleh perusahaan peralatan teknologi pembersih asal Jerman, Kaercher Indonesia, lewat program Corporate Social Responsibility (CSR). Kaercher merupakan perusahaan yang memang rutin dan terbiasa untuk membersihkan patung atau tugu-tugu yang menjadi ikon negara di berbagai belahan dunia. Sehingga, niatan Kaercher untuk membersihkan Monas melalui program CSR-nya disambut baik oleh Pemprov DKI.

“Kaercher itu perusahaan yang CSR-nya fokus pada pembersihan menara-menara terkemuka kelas dunia, seperty patung Liberty dan lainnnya. Semua menara-menara utama di dunia. Dan yang menarik yaitu tingkat kesulitan masing-masing menara yang berbeda-beda. Di sinilah mereka sangat porofesional dan mereka juga betul-betul memperhatikan safety dari pembersihan itu. Dan yang paling utama adalah keselamatan atau keamanan tugunya

“Untuk yang pembersihan ini kita bagi menjadi dua tim, tim Kaercher Indonesia membersihkan bagian cawan, kemudian lantai ke tangga, sampai nanti ke pelataran, ground floor. Masing-masing punya alat tersendiri yang khusus. Untuk dinding kita pakai high pressure water (hot), kemudian untuk lantai kita pakai scrubber dryer, tangga yang high pressure water, kemudian di pelataran pakai scrubber. Sedangkan bagian tugu nanti dikerjakan oleh tim kita dari Jerman yang dipimpin oleh Mr. Thorsten Mouwes, dia membawa dua orang jadi total 3 orang,” urainya.

Untuk membersihkan dinding marmer tugu tersebut, Moewes mengungkapkan pihaknya akan menggunakan teknologi alat pembersih produk Kaercher yaitu alat high pressure washer HDS 12/18-4 S.

“Alat pembersih ini menghasilkan air panas bertekanan tinggi. Air keluar dari mesin melalui pipa semprot yang diaplikasikan dalam tekanan rendah di bagian marmer Tugu Monas. Sehingga melindungi lapisan terluar Monas,” kata Moewes.

Selanjutnya tim pembersih akan mengeringkan sisa-sisa air yang kotor dengan mesin sikat pengering BD 530 Ep. “Nanti dua yang akan bergantung dengan roof acces, pakai tali dan safety equipment, mereka akan bersihkan pakai high pressure water,” Ditargetkan pada 16-18 Mei 2014 mendatang menjadi finalisasi pembersihan serta pembongkaran instalasi pembersihan.

Sumber [Aneka Sumber]

Tips mencegah pencemaran air

Pencemaran air sangat berbahaya, Pencemaran air dapat dilakukan dengan beberapa tindakan secara sederhana. Air merupakan sumber daya alam yang sangat diperlukan oleh manusia dan makhluk hidup lainnya. Manusia memerlukan air baik untuk proses kimia fisika maupun untuk aktifitas kehidupan lainnya.

Sekalipun air merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui, tetapi kualitas air sangat dipengaruhi oleh peranan manusia dalam pengelolaannya. Kualitas total air tawar yang ada di bumi jumlahnya relatif dapat menurun jumlahnya dikarenakan adanya pencemaran air.

Pengelolaan air di sini termasuk pengelolaan perairan pantai dan ekosistem danau. Pengelolaan air meliputi strategi sebagai berikut:

  1. melindungi perairan agar terjaga kebersihannya sehingga dapat menjaga kelangsungan flora dengan menjaga perakaran tanaman dari gangguan fisik maupun kimiawi.
  2. mengusahakan cahaya matahari dapat menembus dasar perairan, sehingga proses fotosintesa dapat berjalan lancar.
  3. menjaga agar fauna memangsa dan predator selalu seimbang dengan mempertahankan rantai makanan.
  4. mempergunakan sumberdaya berupa air seefisien mungkin, sehingga zat hara yang ada dapat tersimpan dengan baik yang juga berarti sebagai penimpan energi dan materi.

Pada prinsipnya pengelolaan sumber daya alam air ini, sangat bergantung pada bagaimana kita mempergunakan dan memelihara serta memperlakukan sumber air itu menjadi seoptimal mungkin, tetapi tanpa merusak ataupun mencemarinya dan juga mempertahankan keadaan lingkungan sebaik-baiknya.

Usaha pencegahan pencemaran air ini bukan merupakan proses yang sederhana, tetapi melibatkan berbagai faktor sebagai berikut:

  1. Air limbah yang akan dibuang ke perairan harus diolah lebih dahulu sehingga memenuhi standar air limbah yang telah ditetapkan pemerintah.
  2. Menentukan dan mencegah terjadinya interaksi sinergisma antarpolutan pemerintah.
  3. Menggunakan bahan yang dapat mencegah dan menyerap minyak yan gtumpah di perairan
  4. Tidak membuang air limbah rumah tangga langsung ke dalam perairan. Hal ini untuk mencegah pencemaran air oleh bakteri.
  5. Limbah radioaktif harus diproses dahulu agar tidak mengandung bahaya radiasi dan barulah dibuang di perairan.
  6. Mengeluarkan atau menguraikan deterjen atau bahan kimia lain dengan menggunakan aktifitas mikroba tertentu sebelum dibuang ke dalam perairan umum

pencemaran air sungai

Setelah kita mengetahui bagaimana cara mencegah pencemaran air secara sederhana selanjutnya yuk kita baca cara membedakan air tercemar dan tidak tercemar. Berikut ini kita perlu mengetahui indikator-indikator apa yang perlu diperhatikan untuk membedakan air tercemar dan air tidak tercemar ini.

Ada banyak indikator yang menunjukkan tingkat pencemaran air tanah, yang harus dilakukan di laboratorium. Namun secara sederhana air tanah yang tercemar juga bisa dikenali lewat pengamatan fisik. Untuk mendapatkan air tanah dengan kualitas baik, sumur harus dibuat dengan kedalaman tertentu.

Sumur yang terlalu dangkal akan terisi air permukaan, yang lebih mudah terkontaminasi oleh cemaran atau polutan. Sumber pencemaran terdiri dari polutan alami (mineral dan mikroorganisme) serta polutan buatan. Polutan buatan manusia seperti residu (sisa) bahan kimia umumnya lebih berbahaya dibandingkan polutan alami. Polutan buatan bisa datang dari limbah rumah tangga, industri maupun pertanian.

Dari rumah tangga antara lain berupa air sabun bekas cucian. Dari industri lebih beragam, sementara dari pertanian antara lain pupuk dan pestisida. Air bersih yang layak untuk dikonsumsi seharusnya tidak berbau, tidak berasa dan tidak berwarna. Adanya pencemaran menyebabkan perubahan pada sifat tersebut.

Tanda-tanda bahwa air tanah sudah tercemar dapat dikenali melalui pengamatan fisik. Beberapa di antaranya seprti dikutip dari Indiastudychannel adalah:

  1. Warna kekuningan akan muncul jika air tercemar chromium dan materi organik. Jika air berwarna merah kekuningan, itu menandakan adanya cemaran besi. Sementara pengotor berupa lumpur akan memberi warna merah kecoklatan.
  2. Kekeruhan juga merupakan tanda bahwa air tanah telah tercemar oleh koloid (bio zat yang lekat seperti getah atau lem). Lumpur, tanah liat dan berbagai mikroorganisme seperti plankton maupun partikel lainnya bisa menyebabkan air berubah menjadi keruh.
  3. Polutan berupa mineral akan membuat air tanah memiliki rasa tertentu. Jika terasa pahit, pemicunya bisa berupa besi, alumunium, mangaan, sulfat maupun kapur dalam jumlah besar.
  4. Air tanah yang rasanya seperti air sabun menunjukkan adanya cemaran alkali. Sumbernya bisa berupa natrium bikarbonat, maupun bahan pencuci yang lain misalnya detergen.
  5. Sedangkan rasa payau menunjukkan kandungan garam yang tinggi, sering terjadi di daerah sekitar muara sungai.
  6. Bau yang tercium dalam air tanah juga menunjukkan adanya pencemaran. Apapun baunya, itu sudah menunjukkan bahwa air tanah tidak layak untuk dikonsumsi.

Nah setelah kita sudah mampu membedakan antara air yang terceman dan yang tidak tercemar, kita dapat terhindar dari penyakit-penyakit dan bahkan kita dapat mencegahnya dengan selalu menjaga lingkungan kita.

Sumber [Aneka Sumber]

Pengolahan air limbah percetakan

Pengolahan air limbah wajib dilakukan. Sekarang ini pengolahan air limbah banyak digunakan di berbagai industri, salah satunya industri percetakan. Limbah yang dihasilkan industri percetakan berupa limbah cair dan limbah padat. Limbah cair industri percetakan terdiri dari :

  • tinta yang rusak
  • bahan pelarut
  • bahan pencair
  • bahan pengering

Limbah cair ini banyak mengandung bahan kimia berbahaya seperti alkohol atau aseton dan esternya dan juga mengandung logam berat seperti krom, cobalt (bahan keputih-putihan terdapat pada besi dan nikel), mangan dan timah yang dapat larut ke dalam berbagai bahan pengikat.

Teknologi Pengolahan Limbah Industri Percetakan
Tujuan dari pengolahan limbah industri percetakan, adalah untuk mengubah jenis, jumlah dan karakteristik limbah supaya menjadi tidak berbahaya dan/atau tidak beracun atau jika memungkinkan agar limbah percetakan dapat dimanfaatkan kembali (daur ulang).

Ada beberapa teknik pengolahan limbah percetakan yang direkomendasikan, Antra lain dengan menggunakan filter air , proses kimia, pembakaran suhu tinggi (insenerasi), elektro plating, destilasi dan destruksi suhu tinggi, yang mana penerapannya harus disesuaikan dengan karakteristik dari limbah yang diolah.

Proses Kimia (Oksidasi-Reduksi)
Oksidasi adalah reaksi kimia yang akan meningkatkan bilangan valensi materi yang bereaksi dengan melepaskan elektron. Reaksi oksidasi selalu diikuti dengan reaksi reduksi. Reduksi adalah reaksi kimia yang akan menurunkan bilangan valensi materi yang bereaksi dengan menerima elektron dari luar. Reaksi kimia yang melibatkan reaksi oksidasi dan reduksi ini dikenal dengan reaksi redok. Reaksi redok dapat merubah bahan pencemar yang bersifat racun menjadi tidak berbahaya atau menurunkan tingkat/daya racunnya.

Insenerator
Insenerator adalah alat untuk membakar sampah padat. Insenerator sering digunakan untuk mengolah limbah B3 yang memerlukan persyaratan teknis pengolahan dan hasil olahan yang sangat ketat. Supaya dapat menghilangkan sifat bahaya dan sifat racun bahan yang dibakar, insenerator harus dioperasikan pada kondisi di atas temperatur destruksi dari bahan yang dibakar.

Pengolahan secara insinerasi bertujuan untuk menghancurkan senyawa B3 yang terkandung di dalamnya menjadi senyawa yang tidak mengandung B3. Ukuran, disain dan spesifikasi insenerator yang digunakan disesuaikan dengan karakteristik dan jumlah limbah yang akan diolah. Insenerator dilengkapi dengan alat pencegah pencemar udara untuk memenuhi standar emisi.

Abu dan asap dari insenerator harus aman untuk dibuang ke lingkungan. Kualitas hasil buangan (asap dan abu) banyak dipengaruhi oleh jenis dan karakteristik bahan yang dibakar serta kinerja dari insenerator yang digunakan. Untuk mencapai kondisi yang diinginkan, (dapat mendestruksi limbah menjadi CO2, H2O dan abu) diperlukan suatu insenerator yang dapat bekerja dengan baik yang dilengkapi dengan suatu sistem kontrol pengendalian proses pembakaran agar dapat dipastikan bahwa semua bahan dapat terbakar pada titik optimum pembakarannya dan hasilnya sesuai dengan yang diharapkan. Dengan demikian teknologi insenerator yang akan digunakan harus dapat mengatasi semua permasalahan dalam pembuangan dan pemusnahan limbah B3.

Elektrolisis
Prinsip dasar pengolahan limbah ini sama seperti pada prinsip pelapisan logam secara listrik, yaitu dengan penempatan ion logam yang ditambah elektron pada logam yang dilapisi, yang mana ion-ion logam tersebut didapat dari anoda dan elektrolit yang digunakan. Pada pengolahan limbah ini, limbah yang mengandung logam terlarut bertindak sebagai elektrolit. Logam­logam terlarut yang telah bermuatan listrik akan tertarik oleh katoda dan menggumpal sehingga terpisahkan dari cairannya. Cairan yang telah bebas logam terlarut selanjutnya diproses dengan teknologi lain untuk menghilangkan sifat racunnya.

pengolah air limbah percetakan

Pengolahan Air Limbah Industri Percetakan
Limbah cair dari kegiatan cuci cetak foto banyak mengandung krom. Krom valensi enam (krom heksavalen) merupakan bahan kimia yang sangat beracun, sehingga keberadaannya di dalam limbah harus ditangani dengan sangat hati-hati. Untuk menurunkan tingkat racun dari krom heksavalen ini dapat dilakukan dengan mengadakan reaksi redok. Krom heksavalen dapat direduksi menggunakan sulfur dioksida (SO2) menjadi krom trivalen yang mempunyai tingkat/daya racun jauh lebih rendah dari pada krom heksavalen. Krom trivalen lebih aman dari pada krom heksavalen sehingga lebih dapat diterima di lingkungan.

Pengolahan air limbah percetakan sebagai salah satu langkah melestarikan lingkungan karena limbah yang berbentuk cair mudah masuk ke dalam tanah maupun periran umum. Mobilisasi limbah ini sangat cepat dengan jangkauan yang luas karena limbah cair mudah sekali terbawa oleh aliran alir yang ada. Dengan adanya sifat yang demikian ini maka pengawasan limbah cair lebih sulit untuk dilakukan dari pada yang berbentuk padat. Mobilisasi limbah yang cepat dan luas ini juga mengakibatkan limbah ini akan mudah sekali masuk ke dalam jaring-jaring rantai makanan, yang pada akhirnya akan masuk ke dalam tubuh manusia.

Limbah cair industri percetakan harus ditampung dengan menggunakan alat penampungan khusus dan terhindar dari kotoran lainnya, sebab adanya bahan pengotor lain dapat mengganggu dalam proses elektrolisis sehingga dapat meningkatkan biaya pengolahannya. Alat penampungan limbah cair harus dibuat dari bahan yang tahan terhadap karat dan tertutup rapat, bersih dan diberi label ‘LIMBAH BERACUN” serta dipasang label yang menunjukkan bahwa isi dalam kemasan merupakan bahan yang beracun.

Bahan kemasan dapat terbuat dari drum stainless yang kuat, sementara label dapat terbuat dari kertas yang disablon sehingga warnanya tidak luntur atau di cat langsung ke kemasan. Jauhkan kemasan dari jangkauan anak-anak dan binatang peliharaan serta nyala api. Dalam jangka waktu tertentu limbah ini dapat langsung diolah atau dikirim ke perusahaan pengolahan air limbah B3 secara langsung atau lewat perusahaan pengumpul limbah B3.

Pengolahan air limbah yang mengandung logam dapat dilakukan dengan teknik elektrolisis guna mengambil kembali kandungan logam yang ada. Logam hasil pemisahan ini dapat dimanfaatkan kembali atau untuk membuat produk lain yang bermanfaat. Cairan hasil pemisahan logam dipanaskan di dalam boiler kemudian dipekatkan dengan evaporator. Sludge hasil pemekatan dari evaporator dikeringkan dalam drum dryer kemudian disimpan dan dikirim ke landfill / unit penimbunan limbah B3. Uap dari evaporator sebelum dibuang discrubber terlebih dahulu untuk melarutkan bahan berbahaya yang kemungkinan masih terikut di dalam uap tersebut. Uap yang telah discrubber kemudian di bakar dengan menggunakan insenerator, baru kemudian dibuang ke lingkungan.

Sumber [jujubandungwordpress.com]

Pengolahan Air Limbah Tahu Tempe

Pengolahan air limbah diwajibkan, contohnya pengolahan air limbah tahu tempe. Industri tahu dan tempe merupakan industri kecil yang banyak tersebar di kota-kota besar dan kecil. Tempe dan tahu merupakan makanan yang digemari oleh banyak orang. Akibat dari banyaknya industri tahu dan tempe, maka limbah hasil proses pengolahan banyak membawa dampak terhadap lingkungan. Limbah dari pengolahan tahu dan tempe mempunyai kadar BOD sekitar 5.000 – 10.000 mg/l, COD 7.000 – 12.000 mg/l.

pengolah air limbah tahu tempe

Besarnya beban pencemaran yang ditimbulkan menyebabkan gangguan yang cukup serius terutama untuk perairan disekitar industri tahu dan tempe. Teknologi pengolahan limbah tahu tempe yang ada saat ini pada umumnya berupa pengolahan limbah sistem anaerob. Dengan proses biologis anaerob, efisiensi pengolahan hanya sekitar 70-80 %, sehingga air lahannya masih mengandung kadar polutan organik cukup tinggi, serta bau yang ditimbulkan dari sistem anaerob dan tingginya kadar fosfat merupakan masalah yang belum dapat diatasi.

Untuk mengatasi hal tersebut dapat dilakukan dengan cara kombinasi proses biologis anaerob-aerob yakni proses penguraian anaerob dan diikuti dengan proses pengolahan lanjut dengan sistem biofilter anaerob-aerob. Dengan kombinasi proses tersebut diharapkan konsentrasi COD dalan air olahan yang dihasilkan turun menjadi 60 ppm, sehingga jika dibuang tidaklagi mencemari lingkungan sekitarnya.

Air banyak digunakan sebagai bahan pencuci dan merebus kedelai untuk proses produksinya. Akibat dari besarnya pemakaian air pada proses pembuatan tahu dan tempe, limbah yang dihasilkan juga cukup besar. Sebagai contoh limbah industri tahu tempe di Semanan, Jakarta Barat kandungan BOD 5 mencapai 1 324 mg/l, COD 6698 mg/l, NH 4 84,4 mg/l, nitrat 1,76 mg/l dan nitrit 0,17 mg/l (Prakarindo Buana, 1996). Jika ditinjau dari Kep-03/MENKLH/11/1991 tentang baku mutu limbah cair, maka industri tahu dan tempe memerlukan pengolahan limbah.

Pada saat ini sebagian besar industri tahu tempe masih merupakan industri kecil skala rumah tangga yang tidak dilengkapi dengan unit pengolah air limbah, sedangkan industri tahu dan tempe yang dikelola koperasi beberapa diantaranya telah memiliki unit pengolah limbah. Unit pengolah limbah yang ada umumnya menggunakan sistem anaerobik dengan efisiensi pengolahan 60-90%. Dengan sistem pengolah limbah yang ada, maka limbah yang dibuang ke peraian kadar zat organiknya (BOD) masih terlampau tinggi yakni sekitar 400 – 1 400 mg/l. Untuk itu perlu dilakukan proses pengolahan lanjut agar kandungan zat organik di dalan air limbah memenuhi standar air buangan yang boleh dibuang ke saluran umum.

Karakteristik Limbah
Untuk limbah industri tahu tempe ada dua hal yang perlu diperhatikan yakni karakteristik fisika dan kimia. Karakteristik fisika meliputi padatan total, suhu, warna dan bau. Karakteristik kimia meliputi bahan organik, bahan anorganik dan gas.

Suhu buangan industri tahu berasal dari proses pemasakan kedelai. Suhu limbah cair tahu pada umumnya lebih tinggi dari air bakunya, yaitu 400C sampai 46 0C. Suhu yang meningkat di lingkungan perairan akan mempengaruhi kehidupan biologis, kelarutan oksigen dan gas lain, kerapatan air, viskositas, dan tegangan permukaan.

Bahan-bahan organik yang terkandung di dalam buangan industri tahu pada umumnya sangat tinggi. Senyawa-senyawa organik di dalam air buangan tersebut dapat berupa protein, karbohidrat, lemak dan minyak. Di antara senyawa-senyawa tersebut, protein dan lemaklah yang jumlahnya paling besar. Semakin lama jumlah dan jenis bahan organik ini semakin banyak, dalam hal ini akan menyulitkan pengelolaan limbah, karena beberapa zat sulit diuraikan oleh mikroorganisme di dalam air limbah tahu tersebut. Untuk menentukan besarnya kandungan bahan organik digunakan beberapa teknik pengujian seperti BOD, COD dan TOM. Uji BOD merupakan parameter yang sering digunakan untuk mengetahui tingkat pencemaran bahan organik, baik dari industri ataupun dari rumah tangga.

Air buangan industri tahu kualitasnya bergantung dari proses yang digunakan. Apabila air prosesnya baik, maka kandungan bahan organik pada air buangannya biasanya rendah. Pada umumnya konsentrasi ion hidrogen buangan industri tahu ini cenderung bersifat asam. Komponen terbesar dari limbah cair tahu yaitu protein (N-total) sebesar 226,06 sampai 434,78 mg/l. sehingga masuknya limbah cair tahu ke lingkungan perairan akan meningkatkan total nitrogen di peraian tersebut.

Limbah cair yang dikeluarkan oleh industri-industri masih menjadi masalah bagi lingkungan sekitarnya, karena pada umumnya industri-industri, terutama industri rumah tangga mengalirkan langsung air limbahnya ke selokan atau sungai tanpa diolah terlebih dahulu. Demikian pula dengan industri tahu/tempe yang pada umumnya merupakan industri rumah tangga.

Keadaan ini akibat masih banyaknya pengrajin tahu/tempe yang belum mengerti akan kebersihan lingkungan dan disamping itu pula tingkat ekonomi yang masih rendah, sehingga pengolahan limbah akan menjadi beban yang cukup berat bagi mereka. Namun demikian keberadaan industri tahu-tempe harus selalu didukung baik oleh pemerintah maupun oleh masyarakat. Limbah industri tahu-tempe dapat menimbulkan pencemaran yang cukup berat karena mengandung polutan organik yang cukup tinggi.

Saat ini pengelolaan air limbah industri tahu-tempe umumnya dilakukan dengan cara membuat bak penampung air limbah sehingga terjadi proses anaerob. Dengan adanya proses biologis anaerob tersebut maka kandungan polutan organik yang ada di dalam air limbah dapat diturunkan. Tetapi dengan proses tersebut efisiesi pengolahan hanya berkisar antara 50 % – 70 % saja. Dengan demikian jika konsertarsi COD dalam air limbah 7000 ppm, maka kadar COD yang keluar masih cukup tinggi yakni sekitar 2100 ppm, sehinga harus menggunakan alat penyaring air limbah modern.

Suatu alternatif pengolahan limbah yang cukup sederhana adalah pengolahan secara biologis, yakni dengan kombinasi proses biologis “Anaerob-Aerob”. Sistem ini cocok diterapkan pada pengolahan limbah yang banyak mengandung bahan-bahan organik. Limbah industri tahu/tempe merupakan salah satu jenis limbah yang banyak mengandung bahan-bahan organik.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah air limbah industri tahu-tempe tersebut adalah dengan kombinasi proses pengolahan biologis anaerob dan aerob. Secara umum proses pengolahannya dibagi menjadi dua tahap yakni pertama proses penguraian anaerob (Anaerobic digesting), dan yang ke dua proses pengolahan lanjut dengan sistem biofilter anaerob-aerob.

Air limbah yang dihasilkan dari proses pembuatan tahu-tempe kumpulkan melalui saluran air limbah, kemudian dilairkan ke bak kontrol untuk memisahkan kotoran padat. Selanjutnya, sambil di bubuhi dengan larutan kapur atau larutan NaOH air limbah dialirkan ke bak pengurai anaerob, menghasilkan gas methan yang dapat digunakan sebagai bahan bakar. Dengan proses tahap pertama konsentrasi COD dalam air limbah dapat diturukkan sampai kira-kira 600 ppm (efisiensi pengolahan 90 %). Air olahan tahap awal ini selanjutnya diolah dengan proses pengolahan lanjut dengan sistem biofilter aerob.

Sumber[kelair.bppt.go.id]

Saringan air pasir

Saringan air pasir sangat sederhana, Saringan air pasir dapat digunakan dalam rangka meningkatkan kebutuhan dasar masyarakat khususnya mengenai kebutuhan akan air bersih di daerah pedesaan, maka perlu disesuaikan dengan sumber air baku serta teknologi yang sesuai dengan tingkat penguasaan teknologi dalam masyarakat itu sendiri. Salah satu alternatif yakni dengan menggunakan teknologi pengolahan air sederhana dengan saringan pasir.

Sistem saringan pasir adalah merupakan teknologi pengolahan air yang sangat sederhana dengan hasil air bersih dengan kualitas yang cukup baik. Sistem saringan pasir lambat ini mempunyai keunggulan antara lain tidak memerlukan bahan kimia (koagulan) yang mana bahan kimia ini merupakan kendala sering dialami pada proses pengolahan air di daerah pedesaan.

Dengan menggunakan teknologi saringan air pasir, dapat dihasilkan air olahan dengan kualitas yang cukup baik dengan biaya operasional sangat murah. Pengopersiannya sangat mudah dan sederhana. Air baku yang digunakan yakni air sungai atau air danau yang tingkat kekeruhannya tidak terlalu tinggi. Jika tingkat kekeruhan air bakunya cukup tinggi misalnya pada waktu musim hujan, maka agar supaya beban saringan pasir lambat tidak telalu besar, maka perlu dilengkapi dengan peralatan pengolahan pendahuluan misalnya bak pengendapan awal dengan atau tanpa koagulasi bahan dengan bahan kimia.

Umumnya disain konstruksi dirancang setelah didapat hasil dari survai lapangan baik mengenai kuantitas maupun kualitas. Dalam gambar desain telah ditetapkan proses pengolahan yang dibutuhkan serta tata letak tiap unit yang beroperasi. Kapasitas pengolahan dapat dirancang dengan berbagai macam ukuran sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan.

saringan air pasir

Di dalam sistem pengolahan ini proses pengolahan yang utama adalah penyaringan dengan media pasir dengan kecepatan penyaringan 5 – 10 m3/m2/hari. Air baku dialirkan ke tangki penerima, kemudian dialirkan ke bak pengendap tanpa memakai zat kimia untuk mengedapkan kotoran yang ada dalam air baku. selanjutnya di saring dengan saringan air pasir. Setelah disaring dilakukan proses khlorinasi dan selanjutnya ditampung di bak penampung air bersih, dan hasilnya air siap alirkan pada rumah anda.

Jika air baku baku dialirkan ke saringan pasir lambat, maka kotoran-kotoran yang ada di dalamnya akan tertahan pada media pasir. Oleh karena adanya akumulasi kotoran baik dari zat organik maupun zat anorganik pada media filternya akan terbentuk lapisan (film) biologis. Dengan terbentuknya lapisan ini maka di samping proses penyaringan secara fisika dapat juga menghilangkan kotoran (impuritis) secara bio-kimia. Biasanya ammonia dengan konsetrasi yang rendah, zat besi, mangan dan zat-zat yang menimbulkan bau dapat dihilangkan dengan cara ini. Hasil dengan cara pengolahan saringan pasir ini mempunyai kualitas yang cukup baik.

Cara ini sangat sesuai untuk pengolahan yang air bakunya mempunyai kekeruhan yang rendah dan relatif tetap. Biaya operasi rendah karena proses pengendapan biasanya tanpa bahan kimia. Tetapi jika kekeruhan air baku cukup tinggi, pengendapan dapat juga memakai baghan kimia (koagulan) agar beban filter tidak terlalu berat.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam hal pengoperasian saringan pasir lambat dengan arah aliran dari atas ke bawah antara lain yakni :

1. Kecepatan penyaringan harus diatur sesuai dengan kriteria perencanaan. Jika kekeruhan air baku cukup tinggi sebaiknya kecepatan diatur sesuai dengan kecepatan disain mimimum.

2. Pencucian media penyaring (pasir) pada saringan awal (pertama) sebaiknya dilakukan minimal setelah satu minggu operasi, sedangkan pencucian pasir pada saringan ke dua dilakukan minimal setelah tiga sampai – empat minggu operasi.

3. Pencucian media pasir dilakukan dengan cara membuka kran penguras pada tiap-tiap bak saringan air, kemudian lumpur yang ada pada dasar bak dapat dibersihkan dengan cara mengalirkan air baku sambil dibersihkan dengan sapu sehingga lumpur yang mengendap dapat dikelurakan. Jika lupur yang ada di dalam lapisan pasir belum bersih secara sempurna, maka pencucian dapat dilakukan dengan mengalirkan air baku ke bak saringan pasir tersebut dari bawah ke atas dengan kecepatan yang cukup besar sampai lapisan pasir terangkat (terfluidisasi), sehingga kotoran yang ada di dalam lapisan pasir terangkat ke atas. Selanjutnya air yang bercampur lumpur yang ada di atas lapisan pasir dipompa keluar sampai air yang keluar dari lapisan pasir cukup bersih.

Apabila konstruksi saringan dirancang sesuai dengan kriteria perencanaan, maka alat ini dapat menghasilkan hasil yang baik dan murah.

Menggunakan saringan air pasir adalah cara sederhana memperoleh air bersih. Tentunya syaratnya selama air sumber yang kita miliki belum tercemar oleh limbah kimia berbahaya. Air yang keruh, kotor ataupun berbau masih dapat diatasi. Jika memiliki cukup uang, Anda dapat mencoba menggunakan alat saringan bermerk yang sudah teruji dan bergaransi seperti Nano Smart Filter. Jika tidak, Anda cukup membuat saringan air sederhana yang dapat menjadi salah satu alternatif yang patut dipertimbangkan namun hasil nya tentu tidak semurni air hasil filtrasi alat modern.

Sumber [Aneka Sumber]

Penjernih Air

Filter Air atau Filter Penjernih Air

Penjernih air NANO Smart filter Merupakan filter penjernih air terbaik No 1 di indonesia, PT. Tirta Abadi Gemilang yang telah berpengalaman dalam bidang filter air bersih yang anda butuhkan.

Percayakan kepada kami untuk segala kebutuhan air bersih dan penjernihan air yang tadinya kotor kini menjadi jernih, bening dengan filter penjernih air NANO Smart Filter.

Solusi air bersih dan baik hanya ada di NanoSmartFilter.com tampatnya.

Penjernih Air  |  Filter Penjernih Air  |  Filter Air

Adapun Produk Filter Air kami yaitu:

1. Filter penjernih air NSF Fiber 10

2. Filter penjernih air NSF Fiber 12

3. Filter penjernih air NSF Fiber 4500

4. Filter penjernih air NSF Fiber 6500

Media Filter dengan menggunakan PureTAG Super yang sagat mampu menjernihkan serta mengatasi masalah air yang membandel seperti keruh, bau, kotor tanpa menimbulkan masalah baru dengan harga yang tentunya sangat terjangkau bagi semua kalangan.

Nanosmartfilter.com One Stop Solution memberikan solusi dalam hal mengatasi berbagai jenis air kotor dengan menggunakan teknologi modern yang sangat ramah dengan lingkungan. Ekonomis serta mudah dalam hal perawatannya.

Kami siap mendistribusikan filter air NANO smart Filter keseluruh wilayah indonesia.

Segera Hubungi kami untuk pemesanan maupun keluhan mengenai air di rumah, kantor juga dilingkungan anda. Kami akan siap membantu dan memberikan solusi terbaik mengenai pejernih air dari NANO Smart Filter.

Material Pompa Pengolahan Air Limbah

Pengolahan air limbah industri , material Pompa Pengolahan Air beraneka ragam. Pompa merupakan salah satu kelengkapan yang sangat vital di dalam instalasi pengolahan air limbah. Pompa merupakan mesin yang dipakai untuk mengalirkan zat cair dari suatu tempat ketempat yang lain. Dengan adanya perbedaan tekanan antara diluar pompa dan didalam pompa, fluida mengalir masuk kedalam pompa melalui saluran masuk (suction) dan keluar melalui saluran tekan (discharge).

Pemompaan di dalam instalasi pengolahan air limbah digunakan antara lain untuk memindahkan air limbah dari dalam sumur pompa ke reaktor pengolahan, dosing bahan kimia, mengeluarkan lumpur dari dalam clarifier. Ketiga proses pemompaan tersebut dapat dilakukan menggunakan jenis pompa desak (positive displacement pumps). Pompa jenis ini digunakan karena memiliki ketahanan tinggi dalam menangani beragam jenis fluida dan partikel padatan. Pompa dosing, salah satu pompa desak terkecil di pasaran, berfungsi untuk memompa bahan kimia ke dalam tangki dengan dosis yang tepat.

Pompa sentrifugal merupakan jenis pompa yang umum digunakan untuk memompa air limbah karena tidak mudah tersumbat. Penggunaan pompa rendam (submersible) untuk air limbah lebih baik karena dapat mencegah terjadinya kavitasi sebagaimana sering terjadi pada penggunaan pompa bukan rendam(non submersibel) dengan posisi tekanan negatif (posisi pompa berada diatas permukaan air).

pengololahan air limbah pompa

Material pompa harus sesuai dengan karakteristik fluida yang dialirkan untuk mencegah terjadinya pengikisan atau karat. Karakteristik air limbah yang dapat mempengaruhi pemilihan material pompa serta jenis lapisan/perlindungan yang diperlukan antara lain konsentrasi klorida, pH, konsentrasi oksigen, dan temperatur. Material impeller pompa merupakan yang terpenting untuk diperhatikan mengingat bagian ini sangat terpengaruh oleh kikisan dan korosi akibat kecepatan relatifnya terhadap air limbah. Beberapa material impeller pompa yang biasa digunakan antara lain grey iron, stainless steel, dan Hard-IronTM.

Grey Iron
Grey iron merupakan material impeller yang paling umum digunakan dalam pemompaan air limbah terutama jika karakteristik limbahnya tidak terlalu korosif (biasanya untuk air limbah domestik). Rentang pH yang sesuai untuk material grey iron adalah pada kisaran 5.5 hingga 14 dengan catatan kandungan klorida tidak melebihi 200 mg/L. Apabila konsentrasi klorida melebihi nilai tersebut maka diperlukan lapisan pelindung berupa zinc anoda dan pelapis epoksi khusus.

Stainless Steel
Stainless steel (tipe 316/329) memiliki ketahanan tinggi terhadap korosi namun tidak pada pengikisan. Air limbah kerap kali mengandung partikel yang abrasif sehingga aplikasi pompa berbahan stainless steel sangat terbatas di instalasi pengolahan air limbah bahkan tidak terlalu direkomendasikan.

Hard-IronTM
Hard-IronTM memiliki ketahanan terhadap korosi dan juga tahan terhadap pengikisan. Hard-IronTM memiliki kandungan kromium (25%) dan karbon (3%). Sebuah pengujian yang dilakukan di laboratorium milik Xylem,Inc. menunjukkan bahwa impeller berbahan Hard-IronTM memiliki ketahanan terhadap pengikisan hingga tiga kali lebih lama dibanding impeller berbahan grey iron dan stainless steel.

Panel dan komponen-komponen pompa air limbah harus menggunakan jenis yang tahan air (waterproof). Semua Circuit Breaker, peralatan proteksi, beban lebih, relai proteksi dan pengatur waktu (timer) harus ada pada panel pompa air limbah. Semua kabinet panel kontrol, panel daya, Circuit Breaker, saklar pengaman, dan peralatan listrik yang lain, harus dilengk api atau ditempel dengan plat nama (name plate) untuk memudahkan pengenalan.

Berikut ini perlengkapan pompa pada pompa air limbah:
1.Screen dipasang di depan pompa, terutama bila mengalirkan air limbah
2. Tambahkan unitgrit chamber bila air limbah banyak mengandung grit
3. Berbagai perlengkapan untuk pompa sentrifugal : Sebuah valve pelepas tekanan udara dipasang pada titik tertinggi di dalam casing untuk melepaskan udara atau gas, Gauges pada pipa tekan dan isap, Sebuah meter pada pipa tekan, Sebuah kurva karakteristik pompa, Sebuahc heck-valve antara gate valve dan pompa pada pipa tekan.
4. Alat otomatis (floating switches) sebaiknya digunakan agar pemompaan dapat dilakukan 24 jam secara otomatis.

Dengan memilih pompa pengolahan air limbah yang canggih dengan efisiensi total tertinggi, tanpa mengompromikan saluran bebas hidrolik dan kekokohan konstruksi, Anda berada di jalur yang tepat untuk mereduksi emisi CO2 dan menurunkan biaya operasi sistem pompa pengolahan air limbah.

Sumber [Aneka Sumber]

Pages:« Prev123456789101112131415Next »