You are here: Filter Penjernih Air keluarga sehat»Filter Air

Filter Air

Filter air asin reverse osmosis

Filter air asin berbagai jenis, Filter air asin berfungsi mengolah air asin atau air laut menjadi air minum yang sehat. Pengolahan air asin/payau menjadi air tawar atau sering dikenal dengan istilah desalinasi dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) macam yaitu 1. Proses destilasi (suling). 2. Proses penukar ion dan 3. Proses filtrasi. Proses destilasi memanfaatkan energi panas untuk menguapkan air asin. Uap air tersebut selanjutnya didinginkan menjadi titik-titik air dan hasil ditampung sebagai air bersih yang tawar. Proses desalinasi menggunakan teknik penukar ion memanfaatkan proses kimiawi untuk memisahkan garam dalam air. Pada proses ini ion garam (Na Cl) ditukar dengan ion seperti Ca+2 dan SO4-2 . Materi penukar ion berasal dari bahan alam atau sintetis. Materi penukar ion alam misalnya zeolit sedangkan yang sintetis resin (resin kation dan resin anion). Proses desalinasi yang ke tiga menggunakan filter air semipermeabel untuk memisahkan molekul garam dalam air. Proses ketiga ini lebih dikenal dengan sistem osmose balik (Reverse Osmosis). Keistimewaan dari proses ini adalah mampu nyaring molekul yang lebih besar dari molekul air.

filter air laut reverse osmosis

Air merupakan sumber daya alam yang sangat penting bagi kehidupan di bumi. Sumber air tersebut ada yang diperoleh dari air tanah, mata air air sungai, danau dan air laut. Sumber air di bumi tersebut berasal dari suatu siklus air dimana tenaga matahari merupakan sumber panas yang mampu menguapkan air. Air baik yang berada di darat maupun laut akan menguap oleh panas matahari. Uap kemudian naik berkumpul menjadi awan. Awan mengalami kondensasi dan pendinginan akan membentuk titik-titik air dan akhirnya akan menjadi hujan. Air hujan jatuh kebumi sebagian meresap kedalam tanah menjadi air tanah dan mata air, sebagian mengalir melalui saluran yang disebut air sungai, sebagian lagi terkumpul dalam danau/rawa dan sebagian lagi kembali ke laut.

 Manusia sering dihadapkan pada situasi yang sulit dimana sumber air tawar sangat terbatas dan di lain pihak terjadi peningkatan kebutuhan. Bagi masyarakat yang tinggal didaerah pantai, pulau kecil seperti kepulauan seribu air tawar merupakan sumber air yang sangat penting. Sering terdengar ketika musim kemarau mulai datang maka masyarakat yang tinggal di daerah pantai atau pulau kecil-kecil mulai kekurangan air. Air hujan yang merupakan sumber air yang telah disiapkan di bak penampung air hujan (PAH) sering tidak dapat mencukupi kebutuhan pada musim kemarau.

Padahal kita mengetahui bahwa sebenarnya sumber air asin itu begitu melimpah, kenyataan menunjukkan bahwa ada banyak daerah pemukiman yang justru berkembang pada daerah pantai. Melihat kenyataan semacam itu manusia telah berupaya untuk mengolah air asin/payau menjadi air tawar mulai dari yang menggunakan teknologi sederhana seperti menyuling, filtrasi dan ionisasi (pertukaran ion). Sumber air asin/payau yang sifatnya sangat melimpah telah membuat manusia berfikir untuk mengolahnya menjadi air tawar.

Untuk memenuhi kebutuhan akan air tawar manusia telah mengembangkan sistem filter air asin/payau dengan teknologi membran semipermeabel. Membran (selaput) semipermeabel adalah suatu selaput penyaring skala molekul yang dapat ditembus oleh molekul air dengan mudah, akan tetapi tidak dapat atau sulit sekali dilalui oleh molekul lain yang lebih besar dari molekul air.

Teknologi pengolahan air asin/payau terutama yang menggunakan teknologi filter air membran semipermeabel. Teknologi pengolahan air asin/payau ini lebih dikenal dengan sistem osmosa balik (Reverse Osmosis disingkat RO).

Teknologi ini menerapkan sistem osmosis yang dibalik yaitu dengan memberikan tekanan yang lebih besar dari tekanan osmosis air asin/payau. Air asin/payau tersebut ditekan supaya melewati membran yang bersifat semi permeabel, molekul yang mempunyai diameter lebih besar dari air akan tersaring.

 Tujuan penerapan teknologi RO adalah :

  • Pemenuhan kebutuhan dasar manusia yaitu kebutuhan air bersih. Maksudnya adalah untuk mencukupi kebutuhan akan air bersih sebagai bagian dari kebutuhan dasar setiap manusia.
  • Pengenalan filter air pengolahan air asin/payau. Teknologi pengolahan air asin/payau ada tiga macam yaitu : 1. Penyulingan. 2. Penyaringan dan 3. Pertukaran ion. Pengenalan yang dilakukan disini adalah yang menggunakan teknik penyaringan tingkat molekul.

Hasil dari pengolahan filter air asin ini adalah:

  • Pemenuhan air minum yang sehat, sebab air hasil olahan dengan teknologi ini berupa air bersih yang sehat, tidak berbau, jernih, tidak berasa, bebas bakteri, dan tidak asin.
  • Pemanfaatan sumberdaya yang ada, maksudnya adalah memanfaatkan sumberdaya air yang berasal dari air payau, atau asin. Padahal kita mengetahui bahwa sumber air asin merupakan sumberdaya yang sangat melimpah.

 Alat pengolah air sistem RO mempunyai fungsi untuk mengolah air asin/payau menjadi air tawar dengan cara filtrasi tingkat molekul, dengan demikian alat ini memberikan manfaat yang sangat besar bagi manusia. Pemanfaatan teknologi ini akan memberi kemudahan bagi manusia untuk mendapatkan air bersih yang diperoleh dari pengolahan air asin/payau.

Manfaat lainnya yang dapat dinikmati oleh manusia dengan diterapkannya pengolah air sistem RO berupa peningkatan mutu kualitas air hasil olahan dengan begitu tubuh kita menjadi sehat dan kuat.

 Sumber [resapanairtanah.blogspot.com]

Filter air zat besi tinggi

Filter air menjadi kebutuhan, Filter air zat besi tinggi menyaring kandungan besi dalam air keruh kotor sehingga menjadi air bersih dan bisa diminum. Namun semakin majunya teknologi pengolahan air besi tinggi maka kita dapat memilih teknologi pengolahan yang tepat.

Baik besi maupun mangan, dalam air biasanya terlarut dalam bentuk senyawa atau garam bikarbonat, garam sulfat, hidroksida dan juga dalam bentuk kolloid atau dalam keadaan bergabung dengan senyawa organik. Oleh karena itu cara pengolahannyapun harus disesuaikan dengan bentuk senyawa besi dan mangan dalam air yang akan diolah. Ada beberapa cara untuk menghilangkan zat besi dan mangan dalam air salah satu diantarannya yakni dengan cara oksidasi, dengan cara koagulasi, cara elektrolitik, cara pertukaran ion, cara filtrasi kontak, proses soda lime, pengolahan dengan bakteri besi dan cara lainnya.

Proses penghilangan besi dan mangan dengan cara oksidasi dapat dilakukan dengan tiga macam cara yakni oksidasi dengan udara atau aerasi, oksidasi dengan khlorine (khlorinasi) dan oksidasi dengan kalium permanganat. Selain dengan cara oksidasi, penghilangan senyawa besi dan mangan dalam air yang umum digunakan khususnya untuk skala rumah tangga yakni dengan mengalirkan ke suatu filter air dengan media mangan zeolit.

Proses penghilangan besi dan mangan dengan cara oksidasi dapat dilakukan dengan tiga macam cara yaitu :

1. Oksidasi dengan Udara (Aerasi)
2. Oksidasi dengan Khlorine (Khlorinasi)
3. Oksidasi dengan kalium permangganat

Proses menghilangkan besi dan mangan dengan koagulasi dapat dilakukan dengan dua macam cara yaitu :

1. Proses Koagulasi dengan Penambahan Bahan Koagulan
Untuk menghilangkan zat besi dan mangan seperti pada kasus tersebut di atas, perlu dilakukan koagulasi dengan membubuhkan bahan koagulan, misalnya aluminium sulfat, Al2(SO4).nH2O dalam air yang mengandung kolloid. Dengan pembubuhan koagulan tersebut, kolloid dalam air menjadi bergabung dan membentuk gumpalan (flock) kemudian mengendap. Setelah kolloid senyawa besi dan mangan mengendap, kemudian air disaring dengan saringan pasir cepat atau Filter air pasir lambat.

2. Proses Koagulasi dengan Cara Elektrolitik
Dalam air baku dimasukkan elektroda dari lempengan logam aluminium (Al) yang dialiri dengan listrik arus searah. Dengan adanya arus listrik tersebut, maka elektroda logam Al tersebut sedikit demi sedikit akan larut ke dalam air membentuk ion Al3+, yang oleh reaksi hidrolisa air akan membentuk Al(OH)3 merupakan koagulan yang sangat efektif. Dengan terbentuknya Al(OH)3.nH2O dan besi organik serta partikel-pertikel kolloid lain yang bermuatan negatif akan tertarik oleh ion Al3+ sehingga menggumpal menjadi partikel yang besar, mengendap dan dapat dipisahkan. Cara ini sangat efektif, tetapi makin besar skalanya maka kebutuhan listriknya makin besar pula.

Penghilangan Fe dan Mn Dengan Cara Filter Air Pertukaran Ion.
Penghilangan besi dan mangan dengan cara pertukaran ion yaitu dengan cara mengalirkan air baku yang mengandung Fe dan/atau Mn melalui suatu media penukaran ion. Sehingga Fe dan Mn akan bereaksi dengan media penukaran ionnya. Sebagai media penukaran ion yang sering dipakai zeolite alami yang merupakan senyawa hydrous silikat aluminium dengan calsium dan natrium (Na). Disamping bahan penukar ion alami ada juga penukar ion tiruan (resin sintetis) yang mempunyai sifat-sifat yang lebih khusus.

Ditinjau dari siklus penukaran ionnya, ada 2 (dua) tipe yaitu : penukaran ion dengan siklus Na yang regenerasinya dengan memakai larutan NaCl, dan Penukaran ion dengan siklus H yang regenerasinya dengan menggunakan larutan HCl.

filter air besi tinggi1. Dengan Siklus untuk Na.
a. Menggunakan Zeolite
b. Menggunakan Resin Sintetis

2. Dengan Siklus Hidrogen (H)
a. Dengan Media Penukar Ion Zeolite
b. Dengan Media Penukar Ion Resin

Proses penghilangan besi dan mangan dengan pertukaran ion sangat mudah operasinya, tetapi jika air bakunya mempunyai kekeruhan, kandungan zat organik serta kadar Fe3+ dan Mn2+ penukar ionnya oleh kotoran tersebut sehingga daya penukar ionnya menjadi cepat jenuh. Hal ini mengakibatkan regenerasi harus lebih sering dilakukan.

Filter  Air  Besi  Tinggi  Menggunakan Media Filter Mangan Zeolite.
Air baku yamg mengandung besi dan mangan dialirkan melalui suatu filter air yang media filternya terdiri dari mangan-zeolite (K2Z.MnO.Mn2O7). Mangan Zeolit berfungsi sebagai katalis dan pada waktu yang bersamaan besi dan mangan yang ada dalam air teroksidasi menjadi bentuk ferri-oksida dan mangandioksida yang tak larut dalam air.

Reaksi penghilangan besi dan mangan dengan filter air mangan zeolite tidak sama dengan proses pertukaran ion, tetapi merupakan reaksi dari Fe2+ dan Mn2+ dengan oksida mangan tinggi (higher mangan oxide).

Filtrat yang terjadi mengandung mengandung ferri-oksida dan mangan-dioksida yang tak larut dalam air dan dapat dipisahkan dengan pengendapan dan penyaringan. Selama proses berlangsung kemampunan reaksinya makin lama makin berkurang dan akhirnya menjadi jenuh. Untuk regenerasinya dapat dilakukan dengan menambahkan larutan Kaliumpermanganat kedalam zeolite yang telah jenuh tersebut sehingga akan terbentuk lagi mangan zeolite (K2Z.MnO.Mn2O7).

Pengolahan air tanah dengan menggunakan filter air mangan zeolit dan filter air karbon aktif , serta dilengkapi dengan filter cartridge 5 mikron dan sterilizer Ultra Violet telah dicoba dan menghasilkan air lahan dengan kualitas yang baik.

Berdasarkan analisa laboratorium terhadap hasil air olahan untuk parameter yang penting antara lain: kekeruhan, zat besi, mangan, zat organik (angka permanganat), total kesadahan, ammonium (NH4+), dan bakteri Coli telah memenuhi stadar baku mutu untuk air minum

Dari hasil analisa terhadap air olahan tersebut diatas, jumlah total bakteri Coli nol, sedangkan total plate count masih diatas standar air kemasan. Hal ini air hasil filter air  tersebut sudah layak langsung diminum, tetapi tidak disarankan untuk disimpan dalam waktu yang lama.

Sumber [kelair.bppt.go.id]

Filter air limbah rumah makan dan restoran

Filter air limbah sangat diperlukan, Jenis filter air limbah rumah makan dan restoran kini berteknologi modern sehingga mudah digunakan dan perawatannya. Air limbah berasal dari dua jenis sumber yaitu air limbah rumah tangga dan air limbah industri termasuk pada rumah makan / restoran. Secara umum didalam limbah rumah tangga tidak terkandung zat-zat berbahaya, sedangkan didalam limbah industri harus dibedakan antara limbah yang mengandung zat-zat yang berbahaya dan harus dilakukan penanganan khusus tahap awal sehingga kandungannya bisa di minimalisasi terlebih dahulu sebelum dialirkan ke sewage plant, karena zat-zat berbahaya itu bisa mematikan fungsi mikro organisme yang berfungsi menguraikan senyawa-senyawa di dalam air limbah. Sebagian zat-zat berbahaya bahkan kalau dialirkan ke sawage plant hanya melewatinya tanpa terjadi perubahan yang berarti, misalnya logam berat.  Penanganan limbah industri tahap awal ini biasanya dilakukan secara kimiawi dengan menambahkan zat-zat kimia yang bisa mengeliminasi yang bersifat kotoran umum.

filter air limbah rumah makan restoran

Untuk bisa memilih teknologi filter air rumah makan dan restoran yang tepat, seseorang harus mengetahui gambaran umum tentang metode-metode pengolahan air limbah yang ada, baik tentang prinsip kerja filter air, tentang penerapan penyaringan air limbah metode-metode tersebut, keuntungan dan kerugian, dan juga faktor biaya. Hal yang penting dalam konsep pengolahan air limbah restoran adalah usaha mencegah atau menekan beban cemaran seminimal mungkin, yaitu melalui pengendalian proses produksi itu sendiri (konsep produksi bersih). Baru pada tahap selanjutnya adalah pengolahan air limbah yang dihasilkan agar tidak mencemari badan air (sungai, selokan dsb).

Penentuan suatu sistem pengolahan limbah yang tepat terhadap air limbah terkait erat dengan informasi komposisi dan karakteristik dari air limbah terlebih dahulu. Karena itu, macam-macam industri dan karakteristik limbah menjadi penting untuk dipaparkan dalam kaitan dengan teknologi pengolahan air limbah dari industri, prinsip dasar pemilihan teknologi filter air yang tepat, dan contoh sistem pengolahan limbah pada beberapa jenis industri.

Limbah cair adalah sisa dari suatu hasil usaha dan atau kegiatan yang berwujud cair yang dibuang ke lingkungan dan dapat menurunkan kualitas lingkungan jika tidak diolah menggunakan filter air. Air limbah berasal dari dua jenis sumber yaitu air limbah rumah tangga dan air limbah industri termasuk pada restoran. Air limbah sangat berbahaya terhadap kesehatan manusia mengingat bahwa banyak penyakit yang dapat ditularkan melalui air limbah. Air limbah ini ada yang hanya berfungsi sebagai media pembawa saja seperti penyakit kolera, radang usus, hepatitis infektiosa, serta schitosomiasis. Selain sebagai pembawa penyakit di dalam air limbah itu sendiri banyak terdapat bakteri patogen penyebab penyakit seperti virus, vibrio cholera, salmonella dan lain-lain. Selain itu, dengan banyaknya zat pencemar yang ada di dalam air limbah, maka akan menyebabkan menurunnya kadar oksigen yang terlarut di dalam air limbah. Dengan demikian akan menyebabkan kehidupan di dalam air yang membutuhkan oksigen akan terganggu. Air limbah mengalami proses pembusukan dari zat organic yang ada didalamnya sehingga dapat menimbulkan bau hasil pengurangan dari zat organic yang sangat menusuk hidung sehingga dapat dihilangkan dengan filter air limbah rumah makan dan restoran modern. Selain bau, warna air limbah yang kotor akan menimbulkan gangguan pemandangan. Apabila air limbah mengandung gas karbon dioksida yang agresif, maka akan mempercepat proses terjadinya karat pada benda yang terbuat dari besi. Air limbah yang berkadar pH rendah atau bersifat asam maupun pH tinggi dapat mengakibatkan kerusakan pada benda-benda yang dilaluinya. Lemak yang merupakan sebagian dari komponen air limbah akan menempel pada dinding saluran air limbah yang pada akhirnya akan dapat menyumbat aliran air limbah.

Filter air pengolahan limbah cair pada rumah makan / restoran terdiri dari tiga macam yaitu pengolahan secara fisik, kimia dan biologi. Pengolahan secara fisik yaitu proses penyaringan, flotasi, filtrasi dan adsorbsi. Pengolahan air buangan secara kimia biasanya dilakukan untuk menghilangkan partikel-partikel yang tidak mudah mengendap (koloid). Pengolahan secara biologi yaitu reaktor pertumbuhan tersuspensi dan reaktor pertumbuhan lekat.

Teknologi pengolahan limbah cair pada rumah makan/restoran bisa juga menggunakan filter air teknik bioremediasi dengan sistem tanaman air dan elektrokoagulasi. Tanaman air merupakan bagian dari vegetasi penghuni bumi ini yang media tumbuhnya adalah perairan. Bioremediasi dengan simulasi tanaman air dapat meningkatkan kualitas limbah restoran / rumah makan yang meliputi kualitas fisik, kimia dan mikro biologis parameter, pada umumnya telah memenuhi syarat untuk dilepas ke lingkungan, baik ditinjau dari kualitas fisik, kimia dan mikrobiologi.

Kualitas limbah restoran yang telah melalui proses bioremediasi dengan simulasi tanaman air pada umumnya telah memenuhi syarat untuk dilepas ke lingkungan, baik ditinjau dari kualitas fisik, kimia dan mikrobiologi.

Sedangkan filter air dengan proses elektrokoagulasi merupakan gabungan dari proses elektrokimia dan proses flokulasi-koagulasi. Proses ini dapat menjadi pilihan metode pengolahan limbah radioaktif dan limbah B3 cair fase air alternatif mendampingi metode-metode lain yang telah dilaksanakan. Kelebihan proses ini untuk mengolah limbah cair adalah tidak adanya penambahan bahan kimia.

SARAN UNTUK PENGUSAHA RUMAH MAKAN / RESTORAN

1. Teknologi filter air / pengolahan limbah cair rumah makan / restoran harus memperhatikan faktor ekologi lingkungan.

2. Perlu adanya pengawasan yang kontinyu terhadap pengolahan air limbah rumah makan / restoran.

3. Perlu adanya kajian yang mendalam terhadap teknologi pengolahan limbah air rumah makan / restoran.

Sesuai dengan batasan air limbah yang merupakan benda sisa, maka sudah barang tentu bahwa air limbah merupakan benda yang sudah tidak dipergunakan lagi. Akan tetapi tidak berarti bahwa air limbah tersebut tidak perlu dilakukan pengelolaan, karena apabila limbah tersebut tidak dikelola secara baik akan dapat menimbulkan gangguan, baik terhadap lingkungan maupun terhadap kehidupan yang ada.

Sumber [bgfunhas.blogspot.com]

Filter air limbah Elektrokoagulasi dan Bioremediasi

Filter air limbah beraneka teknologi, Filter air Elektrokoagulasi dan Bioremediasi merupakan penyaring air limbah yang menjadi solusi di industri atau pabrik anda. Teknologi filter air pengolahan air limbah adalah kunci utama dalam memelihara kelestarian lingkungan. Limbah cair atau air limbah adalah air yang tidak terpakai lagi, yang merupakan hasil dari berbagai kegiatan manusia sehari-hari. Dengan semakin bertambah dan meningkatnya jumlah penduduk dengan segala kegiatanya, maka jumlah air limbah juga mengalami peningkatan. Pada umumnya limbah cair baik yang melalui filter air maupun yang tidak, maka akan dibuang ke dalam tanah, sungai danau dan laut. Jika jumlah air limbah yang dibuang melebihi kemampuan alam untuk menerima atau menampungnya, maka akan terjadi kerusakan lingkungan.

Berbagai kasus pencemaran lingkungan dan memburuknya kesehatan masyarakat yang banyak terjadi dewasa ini diakibatkan oleh limbah cair dari berbagai kegiatan industri, rumah sakit, pasar, restoran hingga rumah tangga. Penentuan suatu sistem pengolahan air limbah yang tepat terhadap air limbah pabrik/industri terkait erat dengan informasi komposisi dan karakteristik dari air limbah terlebih dahulu. Karena itu, macam-macam industri dan karakteristik limbah menjadi penting untuk dipaparkan dalam kaitan dengan teknologi filter air pengolahan air limbah dari industri, prinsip dasar pemilihan teknologi yang tepat, dan contoh sistem pengolahan limbah pada beberapa jenis industri.

filter air limbah pabrik industri

TEKNOLOGI ALTERNATIF PENGOLAHAN LIMBAH CAIR

1. Proses Elektrokoagulasi
Salah satu Filter air limbah dapat menggunakan proses elektrokoagulasi merupakan gabungan dari proses elektrokimia dan proses flokulasi-koagulasi. Proses ini dapat menjadi pilihan metode pengolahan limbah radioaktif dan limbah B3 cair fase air alternatif mendampingi metode-metode lain yang telah dilaksanakan. Kelebihan proses filter air dengan teknik elektrokogulasi ini untuk mengolah limbah cair adalah tidak adanya penambahan bahan kimia. Elektrokoagulasi secara teknis dapat digunakan untuk proses pengolahan limbah efluen hasil pengolahan limbah B3 cair karena mampu mereduksi kontaminan dalam limbah diatas 90%. Kondisi terbaik dicapai pada kuat arus 5 Ampere, waktu operasi elektrokoagulasi kontaminan selama 120 menit, yaitu memberikan efisiensi elektrokoagulasi kontaminan.

2. Filter air limbah teknologi bioremediasi dengan sistem tanaman air
Tanaman air merupakan bagian dari vegetasi penghuni bumi ini yang media tumbuhnya adalah perairan. Penyebarannya meliputi perairan air tawar, payau sampai kelautan dengan beraneka ragam jenis, bentuk dan sifatnya jika memperlihatkan sifat dan posisi hidupnya di perairan tanaman air dapat dibedakan dalm 4 jenis yaitu : tanaman air yang hidup pada bagian perairanan disebut marginal aquatic plant; tanaman air yang hidup pada bagian perairan disebut floating aquatic. Tanaman air yang hidup melayang didalam perairan disebut submerge aquatic plant ; dan tanaman  air yang tumbuh pada dasar peraiaran disebut the deep aquatic plant. Filter air bioremediasi dengan simulasi tanaman air dapat meningkatkan kualitas limbah industri / pabrik yang meliputi kualitas fisik, kimia dan mikro biologis parameter. Parameter limbah yang diuji mengalami peningkatan kualitas dari kondisi yang tidak memenuhi syarat menjadi memenuhi syarat sesuai baku mutu yang telah ditetapkan. Komposis tanaman air dan pengeceran limbah berinteraksi dalam memberikan efek terhadap peningkatan kualitas limbah pabrik / industri pada proses bioremediasi. Efek bioremediasi yang optimal terjadi pada percobaan yang menggunakan 4 jenis tanaman air yaitu Mendong (Irissaibirica), teratai (Nymphae firecrest), Kiambang (Spirodella polyrhiza) dan Hidrilla (Hydrilla verticillata). Kualitas air limbah pabrik / industri yang telah melalui proses bioremediasi dengan simulasi tanaman air pada umumnya telah memenuhi syarat untuk dilepas ke lingkungan, baik ditinjau dari kualitas fisik, kimia dan mikrobiologi.

3.  Pengolahan air limbah pabrik/industri secara biologi
Semua air buangan yang biodegradable dapat diolah secara biologi. Sebagai pengolahan sekunder, pengolahan secara biologi dipandang sebagai pengolahan yang paling murah dan praktis. Dalam beberapa dasawarsa telah berkembang berbagai metode filter air limbah biologi dengan segala modifikasinya. Pada dasarnya, reaktor pengolahan air limbah pabrik/industri secara biologi dapat dibedakan secara 2 jenis yaitu :

a. Reaktor pertumbuhan tersuspensi (suspended growth reactor)
Didalam reactor pertumbuhan tersuspensi, mikroorganisme tumbuh dan berkembang dalam keadaan tersuspensi. Proses lumpur aktif yang banyak dikenal berlangsung dalam reactor jenis ini. Proses lumpur aktif terus berkembang dengan berbagai modifikasinya antara lain oxidation ditch dan kontak stabilisasi. Oxidation ditch memiliki beberapa kelebihan yaitu efisiensi penurunan BOD dapat mencapai 85-90 % (dibandingkan 80-85 %) dan lumpur yang dihasilkan lebih sedikit. Selain efisiensi yang lebih tinggi (90-95 %), kontak stabilisasi memiliki kelebihan yang lain yaitu waktu detensi hidrolis total lebih pendek (4-6 jam). Proses kontak stabilisasi dapat pula menyisihkan BOD tersuspensi melalui proses adsorbsi dalam tangki kotak sehingga tidak diperlukan penyisihan BOD tersuspensi dengan filter air pre-treatment.

b. Reaktor pertumbuhan lekat (attached growth reactor)
Dalam reaktor pertumbuhan lekat, mikroorganisme tumbuh di atas media pendukung dengan membentuk lapisan film untuk melekatkan dirinya. Berbagai modifikasi telah banyak dikembangkan selama ini antara lain trickling water filter, cakram biologi, filter air terendam dan reaktor fludisasi. Seluruh modifikasi ini dapat menghasilkan efisiensi penurunan BOD sekitar 80-90%.

Ditinjau dari segi lingkungan, dimana berlangsung proses penguraian limbah cair secara biologi, proses ini dapat dibedakan atas dua jenis :
1. Proses aerob, yang berlangsung dengan hadirnya oksigen.
2. Proses anaerob, yang berlangsung tanpa hadirnya oksigen.

Apabila BOD air buangan tidak melebihi 400mg/l proses aerob masih dapat dianggap lebih ekonomis dari anaerob. Pada BOD lebih tinggi dari 4500 mg/l proses anaerob lebih ekonomis.

Sumber [bgfunhas.blogspot.com]

Filter air untuk restoran, cafe dan rumah makan

Filter air limbah restoran merupakan hal utama, Filter air restoran berguna untuk menyaring dan menyadiakan sumber air bersih untuk restoran anda. Usaha kuliner masih digemari dan banyak bermunculan tempat makan baru dengan berbagai menu maupun tema unik masih marak. Bagi Anda yang berencana memulai ke bisnis ini, jangan melupakan pengelolaan air limbah salah satu carnya  mengolah air limbah dengan filter air.

Menggunakan air bersih sangat penting dalam keberhasilan usaha rumah makan, restoran , kantin, cafe dan pujasera. Dengan air bersih yang sehat,  maka kualitas makanan dan minuman yang disajikan akan terjaga rasa dan  kenikmatannya.

Berikut ini beberapa cara mengolah air limbah restoran / cafe:

1. Pengolahan air limbah restoran secara fisik
Pada umumnya, sebelum dilakukan pengolahan lanjutan terhadap air limbah restoran dianjurkan agar bahan-bahan tersuspensi berukuran besar dan mudah mengendap atau bahan-bahan yang terapung disisihkan terlebih dahulu.

A)Penyaringan (Screening) merupakan cara yang efisien dan murah untuk menyisihkan bahan tersuspensi yang berukuran besar. Bahan tersuspensi yang mudah mengendap dapat disisihkan secara mudah dengan pengendapan. Parameter desain yang utama untuk proses pengendapan ini adalah kecepatan mengendap partikel dan waktu detensi hidrolis di dalam bak pengendap.

B) Proses flotasi banyak digunakan untuk menyisihkan bahan-bahan yang mengapung seperti minyak dan lemak agar tidak mengganggu proses pengolahan libah restoran dengan filter air berikutnya. Flotasi juga dapat digunakan sebagai cara penyisihan bahan-bahan tersuspensi atau clarification atau pemekatan lumpur endapan (sludge thickening) dengan memberikan aliran udara ke atas atau air flotation.

C) Proses filtrasi air limbah restoran menggunakan filter air
Di dalam pengolahan air limbah restoran menggunakan filter air biasanya dilakukan untuk mendahului proses adsorbsi atau proses reverse osmosis (RO), akan dilaksanakan untuk menyisihkan sebanyak mungkin partikel tersuspensi dari dalam air agar tidak mengganggu proses adsorbsi atau menyumbat membran pada filter air RO yang digunakan untuk proses osmosis.

D)Proses adsorbsi
Biasanya dengan karbon aktif dilakukan untuk menyerap dan menghilangkan bau / senyawa aromatic dan senyawa organik lainnya terutama jika diinginkan untuk menggunakan kembali air buangan tersebut.

2. Pengolahan air limbah restoran secara kimia
Pengolahan air limbah restoran secara kimia biasanya dilakukan untuk menghilangkan partikel-partikel yang tidak mudah mengendap (koloid). Logam-logam berat, senyawa fosfor dan zat organik beracun dengan membubuhkan bahan kimia tertentu yang diperlukan. Penyisihan bahan tersebut pada prinsipnya berlangsung melalui perubahan sifat bahan-bahan tersebut yaitu dari tak dapat diendapkan menjadi mudah diendapkan (flokuasi-koagulasi), baik dengan atau tanpa rekasi oksidasi reduksi dan juga berlangsung sebagai hasil oksidasi.

filter air untuk restoran, cafe, rumah makan

Sebagai contoh, berikut ini adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan air limbah di restoran/tempat makan sehingga restoran anda menjadi laris manis. Supaya Hal diatas dapat berjalan sempurna maka anda harus memperhatikan hal ini:

1. Bak cuci piring hanya digunakan untuk mencuci piring dan perabot makan/masak
Bak cucian piring bukanlah tempat sampah. Sisa makanan atau bahan masakan sebaiknya dibuang ke tempat sampah terlebih dahulu sebelum perabot kotor dicuci. Mungkin banyak dari kita yang terbiasa membuang sisa makanan ke dalam tempat cuci piring. Padahal selain dapat menyumbat saluran air buangan, sisa makanan juga dapat menambah beban kerja filter air sebagai alat pengolahan limbah restoran mulai dari zat organik, nutrien, minyak, lemak, dan lainnya.

2. Tidak membuang sisa minyak ke bak cuci piring
Pada temperatur yang rendah (seperti di dalam saluran air) minyak dapat membeku sehingga dapat menyumbat saluran air kotor.

3. Menghemat penggunaan air
Melakukan penghematan air selain menekan biaya operasional juga berarti meminimasi debit air limbah yang akan diolah menggunakan filter air. Pada saat mencuci piring misalnya, tidak membiarkan keran air mengalir saat tidak digunakan. Untuk melumerkan bahan makanan beku juga sebaiknya tidak dilakukan dengan air mengalir. Bagi restoran yang menggunakan mesin pencuci piring sebaiknya menunggu hingga mesin penuh sebelum digunakan. Dengan kata lain tidak menggunakan mesin hanya untuk mencuci beberapa perabot makan saja. Untuk membersihkan lantai sebaiknya dengan cara disapu atau dipel dan bukan disiram.

4. Memasang unit pengolahan pendahuluan
Selain menghindari terlalu tingginya beban kerja filter air sebagai alat pengolahan air limbah restoran, pemasangan unit-unit pengolahan air limbah pendahuluan juga dapat menghindari tersumbatnya saluran penyalur air limbah. Unit pengolahan pendahuluan yang digunakan misalnya perangkap lemak dan padatan. Padatan yang dimaksud terutama adalah sisa-sisa makanan yang tidak ikut terbuang ke tempat sampah. Untuk hal ini dapat digunakan perangkap berupa saringan dengan ukuran bukaan maksimum 2 mm yang dipasang di outlet bak cuci piring. Saringan dibersihkan sedikitnya satu kali sehari untuk menghindari sumbatan dan bau tak sedap. Setelah melewati saringan tersebut air dari bak cuci piring sebaiknya melewati perangkap lemak terlebih dahulu sebelum diteruskan ke saluran penyalur air limbah yang kemudian masuk ke alat filter air.

5. Memperhatikan aliran air yang masuk ke saluran buangan
Pada saat menggunakan bak cuci piring aliran air sebaiknya dijaga agar tidak terlalu deras (misalnya dengan menghindari penggunaan sprayer atau membuka keran terlalu besar). Apabila aliran terlalu deras maka sampah dapat terdorong dan menyumbat saluran air.

6. Menghindari temperatur tinggi
Setelah selesai merebus bahan makanan, ada kalanya air rebusan harus dibuang. Jangan langsung membuang air yang masih panas ke dalam saluran air buangan. Temperatur yang tinggi dapat melarutkan lemak sehingga sulit untuk dipisahkan (terutama bagi yang menggunakan unit perangkap lemak).

Sumber [Aneka Sumber]

Filter air limbah industri nano teknologi

Filter air limbah sangat bermanfaat. Filter air untuk pengolahan air limbah industri harus dilakukan dengan cermat, dimulai dari perencanaan yang teliti, pelaksanaan pembangunan fasilitas instalasi pengolahan air limbah (IPAL) atau unit pengolahan limbah (UPL) yang benar, serta pengoperasian yang cermat.
Dalam pengolahan air limbah menggunakan filter air itu sendiri, terdapat beberapa parameter kualitas yang digunakan. Parameter kualitas air limbah dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu parameter organik, karakteristik fisik, dan kontaminan spesifik. Parameter organik merupakan ukuran jumlah zat organik yang terdapat dalam limbah. Parameter ini terdiri dari total organic carbon (TOC), chemical oxygen demand (COD), biochemical oxygen demand (BOD), minyak dan lemak (O&G), dan total petrolum hydrocarbons (TPH). Karakteristik fisik dalam air limbah dapat dilihat dari parameter total suspended solids (TSS), pH, temperatur, warna, bau, dan potensial reduksi. Sedangkan kontaminan spesifik dalam air limbah dapat berupa senyawa organik atau inorganik.

filter air industri terbaik

Tujuan utama pengolahan air limbah dengan filter air ialah untuk mengurai kandungan bahan pencemar di dalam air terutama senyawa organik, padatan tersuspensi, mikroba patogen, dan senyawa organik yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme yang terdapat di alam. Pengolahan air limbah tersebut dapat dibagi menjadi 5 (lima) tahap:

  1. Pengolahan Awal (Pretreatment)
    Tahap pengolahan dengan filter air limbah ini melibatkan proses fisik yang bertujuan untuk menghilangkan padatan tersuspensi dan minyak dalam aliran air limbah. Beberapa proses pengolahan yang berlangsung pada tahap ini ialah screen and grit removal, equalization and storage, serta oil separation.
  2. Pengolahan Tahap Pertama (Primary Treatment)
    Pada dasarnya, pengolahan tahap pertama ini masih memiliki tujuan yang sama dengan pengolahan awal. Letak perbedaannya ialah pada proses yang berlangsung. Proses yang terjadi pada pengolahan air limbah dengan filter air tahap pertama ialah neutralization, chemical addition and coagulation, flotation, sedimentation, dan filtration.
  3. Pengolahan Tahap Kedua (Secondary Treatment)
    Pengolahan tahap kedua dirancang untuk menghilangkan zat-zat terlarut dari air limbah yang tidak dapat dihilangkan dengan proses fisik biasa. Peralatan pengolahan yang umum digunakan pada pengolahan tahap ini ialah activated sludge, anaerobic lagoon, tricking filter, aerated lagoon, stabilization basin, rotating biological contactor, serta anaerobic contactor and filter.
  4. Pengolahan Tahap Ketiga (Tertiary Treatment)
    Proses-proses yang terlibat dalam pengolahan air limbah menggunakan filter air tahap ketiga ialah coagulation and sedimentation, filtration, carbon adsorption, ion exchange, membrane separation, serta thickening gravity or flotation.
  5. Pengolahan Lumpur (Sludge Treatment)
    Lumpur yang terbentuk sebagai hasil keempat tahap pengolahan sebelumnya kemudian diolah kembali melalui proses digestion or wet combustion, pressure filtration, vacuum filtration, centrifugation, lagooning or drying bed, incineration, atau landfill.

Pemilihan Teknologi Pengolah Air Limbah Industri

Pemilihan filter air pada proses yang tepat didahului dengan mengelompokkan karakteristik kontaminan dalam air limbah dengan menggunakan indikator parameter yang sudah ditampilkan di tabel di atas. Setelah kontaminan dikarakterisasikan, diadakan pertimbangan secara detail mengenai aspek ekonomi, aspek teknis, keamanan, kehandalan, dan kemudahan peoperasian. Pada akhirnya, teknologi yang dipilih haruslah teknologi yang tepat guna sesuai dengan karakteristik limbah yang akan diolah. Setelah pertimbangan-pertimbangan detail, perlu juga dilakukan studi kelayakan atau bahkan percobaan skala laboratorium yang bertujuan untuk:

  1. Memastikan bahwa teknologi filter air yang dipilih terdiri dari proses-proses yang sesuai dengan karakteristik limbah yang akan diolah.
  2. Mengembangkan dan mengumpulkan data yang diperlukan untuk menentukan efisiensi pengolahan yang diharapkan.
  3. Menyediakan informasi teknik dan ekonomi yang diperlukan untuk penerapan skala sebenarnya.
  1. 4.      Bottomline, perlu kita semua sadari bahwa limbah tetaplah limbah. Solusi terbaik dari pengolahan limbah pada dasarnya ialah menghilangkan limbah itu sendiri. Produksi bersih (cleaner production) yang bertujuan untuk mencegah, mengurangi, dan menghilangkan terbentuknya limbah langsung pada sumbernya di seluruh bagian-bagian proses dapat dicapai dengan penerapan kebijaksanaan pencegahan, penguasaan teknologi bersih, serta perubahan mendasar pada sikap dan perilaku manajemen. Treatment versus Prevention? Mana yang lebih baik? Jawabannya adalah Reduce, recyle, and reuse.

Filter air berteknologi nano merupakan hal yang sedang populer termasuk di dalam pengolahan air limbah industri. Sebelum membahas lebih jauh mengenai manfaatnya dalam pengolahan limbah, sebaiknya kita mengenal definisi nanoteknologi dan nanomaterial. Nanomaterial merupakan material yang memiliki komponen struktur dengan salah satu dimensi berukuran kurang dari 100 nm. Sementara itu dari situs yang sama dijelaskan nanoteknologi adalah desain, karakterisasi, produksi, dan aplikasi dari struktur, peralatan, dan sistem dengan manipulasi ukuran dan bentuk yang terkontrol pada skala nanometer yang dapat memproduksi struktur, peralatan, dan sistem dengan setidaknya salah satu karakteristik yang baru/unggul.

Berbagai jenis nanomaterial yang dapat digunakan di dalam filter air pengolahan limbah antara lain :

1. Polimer dendrite termasuk polimer dendrigraft, Dendron, dan dendrimer
Dendrimer dapat dijumpai dalam beragam bentuk (kerucut, bola, dan cakram) dan ukuran (antara 2-20 nm). Salah satu penelitian yang dilakukan oleh Diallo (2005) membuktikan bahwa dendrimer dapat digunakan untuk pembaruan ion tembaga (Cu[II]) dari dalam larutan. Polimer dendrite juga dapat dimanfaatkan sebagai ligan bagi logam beracun.

2. Oksida logam termasuk titanium oksida (TiO2), zink oksida (ZnO), dan cerium oksida (CeO2)
Oksida-oksida logam tersebut memiliki luas permukaan yang besar sehingga cocok untuk dimanfaatkan sebagai adsorben filter air dalam proses pemurnian air. TiO2 dan Cu2O nano digunakan dalam oksidasi elektrokatalitik untuk penyisihan senyawa organik dan COD. Nanopartikel zink oksida dapat dimanfaatkan untuk penyisihan arsenik dari dalam air.

3. Nano partikel zeolit
Zeolit dimanfaatkan sebagai media pertukaran ion untuk ion logam dan merupakan sorben yang efektif untuk penyisihan ion logam. Beberapa logam berat dari limbah electroplating dan air asam tambang yang dapat disisihkan menggunakan zeolit yaitu Cr(III), Ni(II), Zn(II), Cu(II), dan Cd(II).

4. Nano partikel berbasis karbon
Nano partikel berbasis karbon memiliki kapasitas dan selektivitas yang tinggi bagi polutan organik di dalam air sehingga dimanfaatkan sebagai sorben. Buckyballs, carbon nanotube (CNT), nano diamonds, dan nanowires merupakan contoh-contoh nano partikel berbasis karbon. CNT dengan dinding berlapis digunakan dalam penyusihan 2,4,6-triklorofenol dan Cu(II).

5. Besi bervalensi nol (Zero Valent Iron, ZVI)
ZVI berguna untuk remediasi air, sedimen, dan tanah dengan cara mengurangi kontaminan (nitrat, trikloroetena, dan tetrakloroetena) Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kinerja filter air teknologi nanomaterial di dalam pengolahan limbah antara lain pH, kandungan ion di dalam air, keberadaan kontaminan lain, dan temperatur (DiSalvo Jr, 2008).

Sumber [Aneka Sumber]

Filter Air Keruh Dari Tanaman Kelor

Filter air banyak jenisnya dari yang modern hingga tradisional. Filter air keruh yang memanfaakan tanaman dari biji kelor sehingga dimanfaatkan sebagai penjernih air tradisional di pelopori oleh Enos Tangke Arung, MP, dosen Fahutan Unmul yang menemukan biji kelor dan menyulapnya menjadi ”serbuk ajaib” yang dapat mengubah air keruh dengan partikel tanah maupun unsur logam menjadi air bersih layak konsumsi, dan memenuhi standar baku mutu yang ditetapkan.

filter air keruh Endapkan Partikel Logam
Filter air keruh yang memanfaatkan biji buah kelor (Moringan Oleifera) mengandung zat aktif rhamnosyloxy-benzil-isothiocyanate, yang mampu mengadopsi dan menetralisir partikel-partikel lumpur serta logam yang terkandung dalam air limbah suspensi, dengan partikel kotoran melayang di dalam air. Penemuan yang telah dikembangkan sejak tahun 1986 di negeri Sudan untuk menjernihkan air dari anak Sungai Nil dan tampungan air hujan ini di masa datang dapat dikembangkan sebagai penjernih air Sungai Mahakam dan hasilnya dapat dimanfaatkan masyarakat setempat.

Menjernihkan air dengan ”Serbuk biji buah kelor ternyata cukup ampuh menurunkan dan mengendapkan kandungan unsur logam berat yang cukup tinggi dalam air, sehingga air tersebut memenuhi standar baku air minum dan air bersih, namun teknik ini belum bisa diterapkan untuk skala yang lebih besar sepeti untuk filter air limbah industri” katanya.

Disebutkan, kandungan logam besi (Fe) dalam air Sungai Mahakam yang sebelum di filter air menggunakan biji kelor mencapai 3,23 mg/l, setelah di jernihkan dengan serbuk biji kelor menurun menjadi 0,13 mg/l, dan telah memenuhi standar baku mutu air minum, yaitu 0,3 mg/l dan standar baku mutu air bersih 1,0 mg/l.

Sedangkan tembaga (Cu) yang sebelum di filter air dengan daun kelor 1,15 mg/I menjadi 0,12mg/l setelah melalui proses filter air alami ini, telah memenuhi standar baku mutu air minum dan air bersih yang diperbolehkan, yaitu 1 mg/l, dan kandungan logam mangan (Mn) yang semula 0,24 mg/l menjadi 0,04 mg/l, telah memenuhi standar baku mutu air minum dan air bersih 0,1 mg/l dan 0,5 mg/l.

Bahan Kimia
Kelemahan menyaring air keruh dengan biji kelor adalah apabila air tersebut dikonsumsi untuk diminum, aroma kelor yang khas masih terasa berbeda dengan filter air modern, oleh sebab itu, pada bak penampungan air harus ditambahkan bahan kimia yang dibungkus sedemikian rupa agar tidak bertebaran saat proses pengadukan. Bahan kimia tersebut berfungsi untuk menyerap aroma kelor tersebut.

Selain itu, dari hasil uji sifat fisika kualitas air Sungai Mahakam dengan parameter kekeruhan yang semula mencapai 146 NTU, setelah di filter air dengan sebuk biji kelor menurun menjadi 7,75 NTU, atau memenuhi standar baku air bersih yang ditetapkan, yaitu 25NTU. Untuk parameter warna yang sebelum diproses filter air sebesar 233 Pt.Co menjadi 13,75 Pt.Co, atau telah memenuhi standar baku mutu air minum dan air bersih 15 Pt.Co dan 50 Pt.Co.

Membuat Serbuk Dari Biji Kelor Untuk Filter air
Cara memperoleh serbuk tersebut cukup sederhana, yaitu dengan menumbuk biji buah kelor yang sudah tua hingga halus, kemudian ditaburkan ke dalam air keruh, dengan perbandingan tiga sampai lima miligram untuk satu liter air dan diaduk cepat. Dalam waktu 10 hingga 15 menit setelah pengadukan, partikel-partikel kotoran yang terdapat di dalam air akan menyatu dan mengendap, sehingga air menjadi jernih namun air ini masih menimbulkan bau tidak seperti air bersih hasil dari filter air modern yang menghasilkan air bersih dan tidak berbau.

Enos, yang juga kepala Laboratorium Pulp dan Kertas Fahutan Unmul mengatakan, pihaknya juga telah membuat ekstraktif kelor dengan konsentrasi lima persen, yaitu dengan merebus lima gram tepung biji kelor ke dalam 100 ml air hingga mendidih dan disaring.

”Air saringan kelor ini dapat digunakan untuk menjernihkan air, caranya dengan mencampur tiga hingga lima militer ekstrak biji kelor ke dalam satu liter air dan diaduk dengan cepat,” katanya. Disebutkan, dalam satu polong buah kelor terdapat 10 hingga 15 biji kelor dengan berat masing-masing biji sebesar 2,5 gram tanpa kulit ari, dan dari 10 biji kelor dapat dibuat menjadi serbuk untuk menjernihkan air sebanyak 40 liter.

Perbedaan filter air dengan menggunakan media filter modern dan serbuk biji kelor adalah pada lamanya waktu pengendapan partikel kotoran pada air keruh, yaitu hanya beberapa detik, sedangkan dengan serbuk kelor mencapai 10 hingga 15 menit. Karena media filter modern jarang diproduksi di Kaltim, pihak PDAM Samarinda mendatangkan media filter modern dari luar daerah, yaitu dari Jakarta, Bandung dan Surabaya. Media filter air modern tersebut tidak perlu lagi dicampur dengan aluminium dan sulfat sebelum digunakan untuk menjernihkan air sungai.

Menurut Enos Tangke, penggunaan serbuk biji kelor lebih murah disbanding harga media filter modern, apalagi tanaman kelor dapat dibudidayakan di Kaltim, sementara daun dan buahnya yang masih muda pun dapat dimanfaatkan untuk bahan makanan. Enos yang juga dosen pengasuh mata kuliah Pengendalian Pencemaran menambahkan, tanaman kelor yang dikembangbiakkan dengan biji dan stek dapat tumbuh dengan cepat di daerah berair, sehingga dapat dimanfaatkan untuk dibudidayakan di sekitar daerah aliran sungai (DAS) Mahakam.

”Dalam tiga bulan pertama tumbuhan tersebut sudah cukup besar dan enam bulan kemudian sudah berbuah dan bisa dimanfaatkan bijinya,” katanya.

Oleh sebab itu, tambahnya, memanfaatkan kelor untuk mem Filter air merupakan alternatif yang ekonomis, Serta turut melestarikan lingkungan dengan membudidayakan tanaman tersebut di lingkungan sekitar. Namun produk ini masih perlu dikembangkan sehingga dapat bersaing dengan filter air keruh modern yang banyak dipasaran.

Sumber [klinikpengobatanalami.wordpress.com]

Filter air laut dan air payau

Filter air laut dan payau modern, Filter air laut dan air payau menjadi jalan solusi krisis air. Air payau adalah campuran antara air tawar dan air laut (air asin). Jika kadar garam yang dikandung dalam satu liter air adalah antara 0,5 sampai 30 gram, maka air ini disebut air payau. Namun jika lebih, disebut air asin.

Proses mengolah air asin/payau menjadi air tawar atau sering dikenal dengan istilah desalinasi dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) macam yaitu

1. Proses destilasi (suling).

Proses destilasi memanfaatkan energi panas untuk menguapkan air asin. Uap air tersebut selanjutnya didinginkan menjadi titik-titik air dan hasil ditampung sebagai air bersih yang tawar.

2. Proses penukar ion

Proses desalinasi menggunakan teknik penukar ion memanfaatkan proses kimiawi untuk memisahkan garam dalam air. Pada proses ini ion garam (Na Cl) ditukar dengan ion seperti Ca+2 dan SO4-2 . Materi penukar ion berasal dari bahan alam atau sintetis. Materi penukar ion alam misalnya zeolit sedangkan yang sintetis resin (resin kation dan resin anion)

3. Proses filtrasi.

Proses desalinasi yang ke tiga menggunakan filter semipermeabel untuk memisahkan molekul garam dalam air. Proses ketiga ini lebih dikenal dengan sistem osmose balik (Reverse Osmosis). Keistimewaan dari proses ini adalah mampu nyaring molekul yang lebih besar dari molekul air.  Model pengolahan air asin/payau.

filter air laut dan air payau

Teknologi ini menerapkan filter air laut sistem osmosis yang dibalik yaitu dengan memberikan tekanan yang lebih besar dari tekanan osmosis air asin/payau. Air asin/payau tersebut ditekan supaya melewati membran yang bersifat semi permeabel, molekul yang mempunyai diameter lebih besar dari air akan tersaring.

 Pemanfaatan teknologi ini akan memberi kemudahan bagi kita untuk mendapatkan air bersih yang diperoleh dari pengolahan air asin/payau.

 Manfaat lainnya yang dapat dinikmati oleh kita dengan diterapkannya pengolah air sistem RO berupa peningkatan mutu kualitas air hasil olahan.

Komponen utama  filter air laut dari sistem RO adalah terletak pada teknologi membran. Saat ini teknologi membran belum diproduksi di Indonesia, hal ini disebabkan karena kita belum menguasai teknologi tersebut terutama untuk skala produksi. Untuk itu perlu segera dilakukan transfer teknologi pembuatan membran semipermeabel dari negara lain.

Air baku yang buruk, seperti adanya kandungan khlorida dan TDS yang tinggi, membutuhkan pengolahan dengan sistem Reverse Osmosis (RO). Filter air laut RO menggunakan penyaringan skala mikro (molekul), yaitu yang dilakukan melalui suatu elemen yang disebut membran. Dengan sistem RO ini, khlorida dan TDS yang tinggi dapat diturunkan atau dihilangkan sama sekali. Syarat penting yang harus diperhatikan adalah kualitas air yang masuk ke dalam elemen membrane harus bebas dari besi, manganese dan zat organik (warna organik). Dengan demikian sistem RO pada umumnya selalu dilengkapi dengan pretreatment yang memadai untuk menghilangkan unsur-unsur pengotor, seperti besi, manganese dan zat warna organik.

Pretreatment atau pengolahan awal mempunyai peranan yang sangat penting dalam pengolahan air ini. Air asin sebelum masuk pada unit RO harus diolah terlebih dahulu Syarat air baku sebelum masuk ke unit utama harus tidak boleh keruh, tidak boleh berwarna, tidak berbau, kandungan zat besi/mangan kurang dari 0.01 ppm.

Sistem pretreatment yang mendukung sistem RO umumnya terdiri dari tangki pencampur (mixing tank), saringan pasir cepat (rapid sand filter), saringan untuk besi dan mangan (Iron & manganese filter) dan yang terakhir adalah sistem penghilang warna (colour removal).

Berdasarkan kriteria tersebut maka pengolahan tingkat awal menjadi hal yang begitu penting, sehingga peranan fabrikasi oleh perusahaan lokal akan menunjang penerapan teknologi ini. Untuk fabrikasi pembuatan pretreatmen dan filter dapat dibuat dengan bahan dari “stainless stell”, PVC atau “fiber glass”.

Industri perakitan. Untuk menghasilkan 1 unit Filter air laut RO maka diperlukan beberapa komponen dasar yang terdiri dari :

  1. Casis
  2. Pompa Tekanan tinggi
  3. Modul Membran Tabung
  4. Pipa fleksibel
  5. Panel Listrik
  6. Flow Meter
  7. Valve
  8. Komponen pendukung lain

Komponen tersebut dirakit dalam suatu industri perakitan. Pada industri semacam itu paling tidak diperlukan beberapa orang ahli yang mengetahui dasar teknik, mesin dan listrik.

Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya tekanan osmosis adalah konsentrasi garam dan suhu air. Air laut umumnya mengandung TDS minimal sebesar 30.000 ppm. Sebagai contoh, untuk air laut dengan TDS 35.000 ppm pada suhu air 25o C, mempunyai tekanan osmosis 26,7 kg/cm2, sedangkan yang mengandung 42.000 ppm TDS pada suhu 30o C mempunyai tekanan osmosis 32,7 kg/cm2.

        Jika tekanan pada sisi air garam (air asin) diberikan tekanan sehingga melampaui tekanan osmosisnya, maka yang terjadi adalah air dipaksa keluar dari larutan garam melalui selaput semipermeabel. Proses memberikan tekanan balik tersebut disebut dengan osmosis balik (Rerverse Osmosis).

Filter air laut RO tidak bisa menyaring garam sampai 100 % sehingga air produksi masih sedikit mengandung garam. Untuk mendapatkan air dengan kadar garam yang kecil maka diterapkan sistem dengan dua sampai tiga saluran.

Jika air olahan filter air laut dan payau yang dihasilkan menjadi semakin banyak maka jumlah air baku akan menjadi lebih besar dan sebagai akibatnya tekanan yang dibutuhkan akan menjadi semakin besar. Tekanan buatan (tekanan kerja) tersebut harus lebih besar dari tekanan osmosis pada air baku. Tekanan kerja yang dibutuhkan jika memakai air laut adalah antara 55 sampai 70 kg/cm2.

RO mempunyai ciri-ciri untuk model filter air laut/asin yaitu:

  • Energi Yang Relatif Hemat yaitu dalam hal pemakaian energinya. Konsumsi energi alat ini relatif rendah untuk instalasi kemasan kecil adalah antara 8-9 kWh/T (TDS 35.000) dan 9-11 kWh untuk TDS 42.000.
  • Hemat Ruangan. Untuk memasang alat RO dibutuhkan ruangan yang cukup hemat.
  • Mudah dalam pengoperasian karena dikendalikan dengan sistem panel dan instrumen dalam sistem pengontrol dan dapat dioperasikan pada suhu kamar.
  • Kemudahan dalam menambah kapasitas.

        Sistem filter air laut sangat bergantung pada kualitas air baku yang akan diolah. Kualitas air baku yang buruk akan membutuhkan sistem pengolahan yang lebih rumit. Apabila kualitas air baku mempunyai kandungan parameter fisik yang buruk (seperti warna dan kekeruhan), maka yang membutuhkan pengolahan secara lebih khusus adalah penghilangan warna, sedangkan proses untuk kekeruhan cukup dengan penjernihan melalui pengendapan dan penyaringan biasa. Tetapi apabila kualitas air baku mempunyai kandungan parameter kimia yang buruk, maka pengolahan yang dibutuhkan akan lebih kompleks lagi dan menghasilkan air bersih siap minum.

Sumber [AnekaSumber]

Penyaring air banjir menjadi air minum

Penyaring air banjir menjadi air minum. Penyaring air sangat dibutuhkan ketika terjadi bencana. Saat bencana terjadi, kelangkaan air bersih tentunya menjadi masalah yang perlu diperhatikan. Pada kondisi ini banyak sumber air yang mengalami pencemaran.

Air bersih disaat seperti bencana banjir ini sudah mulai menjadi bahan langka, bahkan di daerah pedesaan dan perkampungan di kota-kota besar, hal tersebut bertambah berat karena adanya musibah siklus banjir tahunan sehingga mendapatkan air bersih menjadi sulit.

penyaring air banjir terbaikKondisi air yang dikategorikan aman dan sehat dikonsumsi adalah jernih (bening) , tak berwarna, tak berbau, tak berasa, bebas dari Penyakit tidak mengandung mikroorgansime dan bebas zat kimia berbahaya.
Dengan adanya bencana alam tentunya membuat banyak sumber mata air bersih tercemar, baik karena bahaya biologis (seperti virus, bakteri atau cacing) maupun bahaya kimia (seperti sabun deterjen, pelarut sintetis, sianida, logam berat, asam mineral dan organik, senyawa nitrogen, sulfida, amoniak dan senyawa organik beracun biosidal varietas besar).

Namun dibalik musibah banjir, ada hikmah yang dapat kita ambil yaitu kita dapat memanfaatkan teknologi penyaring air untuk mengolah air banjir menjadi air bersih siap minum melalui sistem water purification (pemurnian air), yang hasilnya cukup memenuhi kebutuhan para korban banjir yaitu sebanyak 15 liter /menit. Untuk kapasitas air yang dihasilkan dapat disesuaikan dengan alat yang digunakan, semakin besar dan lengkap penyaring air yang digunakan maka hasil air bersih dari air banjir yang diolah akan semakin banyak, bersih dan sehat.

Purifikasi (water purification) adalah suatu proses untuk menghilangkan polutan bahan kimia, kontaminasi biologis, benda kasar (partikel) untuk menghasilkan air minum (drinking water). Sistem penyaringan air menggunakan filter air Nano Smart Filter tidak butuh waktu lama untuk menyaring air, menghilangkan sedimentasi, serta menjadikan air banjir menjadi air sehat. Segala jenis air dapat diolah menjadi air bersih siap minum, termasuk air yang tercemar logam. Bahkan air limbah bisa disulap menjadi air layak minum sesuai dengan standar Kementerian Kesehatan.

Tahap pertama pada sistem penyaring air Nano Smart Filter adalah Proses Pretreatment tahap pengolahan ini melibatkan proses fisik yang bertujuan untuk menghilangkan padatan tersuspensi dan minyak dalam aliran air limbah. Beberapa proses pengolahan yang berlangsung pada tahap ini ialah screen and grit removal, equalization and storage, serta oil separation selanjutnya tahap untuk menghilangkan serta menetralkan neutralization, chemical addition and coagulation, flotation, sedimentation, dan filtration.

Setelah tahap pretreatment selesai air tersebut dialirkan ke tabung penyaring air Nano Smart Filter.
Didalam tabung filter tersebut air disaring menggunakan media filter PureTAG Super sehingga dihasilkanlah air bersih dan sehat. Namun hasil pada tahap pengolahan air ini air tersebut belum bisa untuk diminum langsung. Supaya air dapat diminum langsung maka perlu melewati tahap selanjutnya Proses pemurnian dilanjutkan dengan ultrafiltrasi (UF) . Penyaring air Ultrafiltrasi umumnya digunakan untuk pemisahan makro molekul dan koloid dari dalam larutan. Proses pengolahan ini begitu luas, khusus untuk pengolahan air, ultrafiltrasi digunakan untuk menghilangkan padatan tersuspensi (Turbidity matters), algae,Cryptosporidium oocysts, Giardia lamblia cysts, coliform bacteria, viruses dan pyrogens. Kemampuan lain membran Ultrafiltrasi (UF) adalah untuk merejeksi seluruh bakteri dan virus sekaligus merupakan proses desinfeksi. Unit ultrafiltrasi merupakan unit low pressure membranes yang berfungsi menghasilkan ultra filtered water murni melalui proses fisik, tanpa bantuan bahan kimia.

Setelah melalui tahap Ultrafiltrasi (UF) selanjutnya air akan dialirkan menuju proses filtrasi Reverse Ssmosis (RO) dengan menggunakan membran semi permeable untuk menghasilkan 0,0001 mikron. Teknologi Reverse Osmosis ini juga dipakai pada pesawat ruang angkasa, perlengkapan perang, penyediaan air pada bencana alam, dan lain-lain oleh negara-negara maju.

Dengan menggunakan Sistem Reverse Osmosis (RO) ini mampu menyaring ion-ion (logam berat) dalam air hingga 99,9 persen. Dengan kemampuannya tersebut, Alat Reverse Osmosis merupakan teknologi pengolahan air yang sangat umum digunakan guna menghasilkan air bersih siap minum yang berkualitas tinggi. Pada tahap penyaringan air ini didapat air bersih yang siap digunakan untuk kebutuhan sehari-hari.

Apabila ingin mendapatkan air bersih siap diminum, Proses pengolahan air dilanjutkan dengan menggunakan sinar ultraviolet (UV) sebagai media disinfectant akhir, Alat UV filter umumnya terdiri dari prefilter, yaitu filter kotoran fisik. Kartrid karbon menghilangkan air dari kotoran organik yang berwarna, bau, bebas klorin dan lainnya. Sedangkan berkas sinar UV berfungsi untuk menghilangkan bakteri dan virus. Setelah melewati rangkaian sistem penyaring air maka air banjir menjadi air minum yang sehat untuk dikonsumsi tanpa harus memlalui proses pemasakan.

Dengan menggunakan teknologi sistem penyaring air seperti ini maka kita sudah menghemat air dan menyelamatkan lingkungan dari krisis air bersih. Semoga info ini dapat menambah wawasan dan bermanfaat bagi kita semua 🙂

Penyaring air keruh dan bau

Penyaring air keruh dan bau , Penyaring air solusi air yang bermasalah. Di musim penghujan seperti ini, persoalan air bersih sering kali menjadi masalah. Mulanya air memang jernih tapi lama-kelamaan menjadi keruh. Bagaimana cara mengatasinya?

Sebenarnya, sudah ada teknologi penyaring air keruh dan bau yang sudah lama dikenal oleh masyarakat untuk mengatasi problem air keruh, yaitu teknologi penyaringan air menggunakan filter. Sayangnya, teknologi ini sepertinya belum semua orang mengerti. Padahal, selain sederhana, teknologi penyaringan air keruh dan bau  ini juga murah dan mudah dilakukan.

penyaring air keruh dan bau besiCara mudah mengatasi air sumur bor yang kuning bau karat dan keruh. Ada beberapa tips cara dan mari kita simak untuk memilih cara terbaik yang efektif. Masalah air sumur bor yang kuning keruh bau karat maupun berminyak umum disebabkan karena mengandung zat besi (Fe) dan Kadar mangan (Mg) yang berlebih pada air sehingga menyebabkan endapan pada bak/penampungan, penyumbatan di pipa instalasi sehingga debit air mengecil, perabot rumah tangga menjadi rusak karena ngeflak kuning / hitam ,cuci pakaian berubah warna kusam dll. Masalah air seperti ini membuat kita jadi pusing kurang kenyamanan tinggal,pengeluaran pun jadi bertambah.

Air sumur bor merupakan salah satu jalan yang ditempuh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan air bersih, namun tingginya kadar ion Fe (Fe2+, Fe3+) yaitu 5 – 7 mg/l mengakibatkan harus dilakukan pengolahan dan penyaringan air terlebih dahulu sebelum dipergunakan, karena telah melebihi standar yang telah di tetapkan oleh Departemen kesehatan di dalam Permenkes No. 416 /Per/Menkes/IX/ 1990 tentang air bersih yaitu sebesar 1,0 mg/l. Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk menurunkan kadar besi (Fe2+,Fe3+) dalam air adalah dengan cara aerasi. Teknologi ini juga dapat kombinasikan dengan sedimentasi dan filtrasi.

Ciri-ciri umum air sumur bor yang mengandung zat besi dan mangan yaitu air berwarna kuning, keruh terdapat bau tak sedap / bau karat besi, kadang2 air keluar jernih tetapi jika diendapkan beberapa saat menjadi berubah warna kuning, Kondisi air agak licin,rasa tidak enak,jika digunakan mandi lengket gatal – gatal di badan. Jika di solusi zat besi dan mangan nya maka air sumur bor anda akan menjadi bersih bebas warna dan bau karat, jika diendapkan / ditampung beberapa lama pun air tidak akan timbul endapan / lapisan minyak diatasnya. Berikut cara menghilangkan air bau, keruh,kuning,karat,berminyak, yang disebabkan oleh tingginya zat besi dan mangan :

1. Aerasi

Fe dapat dihilangkan dari dalam air dengan melakukan oksidasi menjadi Fe (OH)3 yang tidak larut dalam air, kemudian di ikuti dengan pengendapan dan penyaringan air keruh dan bau. Proses oksidasi dilakukan dengan menggunakan udara biasa di sebut aerasi yaitu dengan cara memasukkan udara dalam air efeknya kadar besi mengendap ke bawah sehingga kotoran2nya menempel di bak penampungan/toren air. Kelemahanya mungkin kita akan sering menguras toren tersebut agar kotoran endapan tidak ikut ke pipa instalasi.

2. Sedimentasi

Sedimentasi adalah proses pengendapan partikel-partikel padat yang tersuspensi dalam cairan/zat cair karena pengaruh gravitasi (gaya berat secara alami). Sedimentasi dapat berlangsung sempurna pada danau yang airnya diam atau suatu wadah air yang dibuat sedemikian rupa sehingga air di dalamya keadaan diam. Pada dasarnya proses tersebut tergantung pada pengaruh gaya gravitasi dari partikel tersuspensi dalam air. Sedimentasi dapat berlangsung pada setiap badan air. Biaya alat penyaring air keruh dan bau dengan proses sedimentasi relatif murah karena tidak membutuhkan peralatan mekanik maupun penambahan bahan kimia. Kegunaan sedimentasi untuk mereduksi bahan-bahan tersuspensi (kekeruhan) dari dalam air dan dapat juga berfungsi untuk mereduksi kandungan organisme (patogen) tertentu dalam air.

3. Menggunakan bahan kimia.

Banyak sekali jenis bahan kimia yang dapat dipergunakan dalam alat penyaring  air keruh dan bau  untuk menurunkan zat besi ini. Zat kimia seperti Polimer Aluminium Clorid , kaporit ,tawas dll. Namun saya tidak akan membahasnya disini karena harus menggunakan takaran dan metode tertentu dan takarannya berbeda beda tergantung dari seberapa tingginya zat besi dalam air tsb.

4. Teknik Penyaringan ( Filtrasi )

Cara teknik penjernihan / penyaringan ini paling baik dan efektif serta ampuh karena sudah terbukti berdasar riset. Dalam kebutuhan modern seperti ini teknik filter / penjernih / penyaring air keruh dan bau sangatlah efektif dan efisien . Efisien waktu,biaya dan hasil. Cara inilah yang kami pilih sehingga Nano Smart Filter hadir dalam bisnis pengadaan alat-alat pengolahan air bersih dan air minum. Banyak sekali merk filter air / penjernih air / penyaring air di Indonesia semua tergantung kualitas, harga dan after sales service. Nano Smart Filter  menggunakan media filter PureTAG Super yang berfungsi menghilangkan kadar besi dan zat mangan tinggi dalam air. Sistem penyerapan sampai 100%. Selain menggunakan media filter PureTAG Super Nano Smart Filter juga mengkombinasikan dengan media filter lainnya seperti Super Karbin Aktif yang dapat menyarap bau dan membunuh bakteri, Ada juga Super Pasir Aktif, dan TAG Cation Resin. Nano Smart Filter sudah berpengalaman dalam mengatasi maslah air anda baik skala rumah tangga maupun skala industri. Jangan ragu dan jangan tunda lagi, Kami siap menyelesaikan masalah air di tempat anda .Jika anda tertarik menggunakan aneka jenis media filter air terbaik ini bisa hubungi (021) 295 296 30 /31.

5. Oksidasi dengan kalium permangganat

Untuk mengurangi bahkan menghilangkan besi dan mangan dalam air keruh dan bau, dapat pula dilakukan dengan penyaring air cara mengoksidasinya dengan memakai oksidator kalium permanganat pada media filter. Secara perhitungan, untuk mengoksidasi 1 mg/l besi diperlukan 0,94 mg/l kalium permanganat dan untuk 1 mg/l mangan diperlukan 1,92 mg/l kalium permanganat. Dalam prakteknya, kebutuhan kalium permanganat ternyata lebih sedikit dari kebutuhan yang dihitung berdasarkan stokhiometri. Hal ini disebabkan karena terbentuknya mangan dioksida yang berlebihan yang dapat berfungsi sebagai oksidator pada penyaring air.

Demikianlah cara menjernihkan air yang keruh, semoga informasi sederhana ini dapat membantu menaikkan kualitas kesehatan Anda. Karena semuanya harus berawal dari kita, dan berakhir/bermanfaat untuk kita juga.

Nah sudah tau kan? Alat penyaring air keruh dan bau,
Air memliki banyak manfaat, tapi semua itu bisa terjadi bila air yang kita minum adalah air yang bersih dan sehat.Kalau kondisi air di rumah kamu gimana?belum tau?
Langsung aja Cek Kualitas air kamu secara GRATIS langsung saja menghubungi (021) 296 295 30 /31

Sekian dulu ya sahabat Nano Smart Filter,Semoga Bermanfaat  🙂

Sumber [AnekaSumber]

Pages:« Prev123456789101112Next »