You are here: Filter Penjernih Air keluarga sehat»Air Minum»Bill Gates Minum Air Olahan Limbah

Bill Gates Minum Air Olahan Limbah

Minum air yang berasal dari mata air pegunungan merupakan hal biasa. Namun apa yang dilakukan oleh pendiri Microsoft yaitu Bill Gates adalah hal yang tidak biasa, Ia minum air dari olahan limbah kotoran manusia. Tentu hal tersebut terdengar menjijikan, Namun Bill Gates tanpa merasa jijik meminum air yang diolah dari kotoran manusia. Tetapi tentu bukan “air kotor, keruh dan berbau” seperti yang Anda bayangkan.Bill Gates tak ragu minum air hasil olahan kotoran manusia. “Ini adalah air!” kata orang terkaya di dunia itu. Lima menit sebelumnya, air itu masih berbentuk limbah kotoran manusia yang dikumpulkan dari sebuah toilet umum. Memang betul air yang diminum dari kotoran manusia, tapi setelah diproses secara ilmiah oleh mesin yang bernama OmniProcessor.

Omniprocessor merupakan sebuah mesin canggih yang dirancang dan dibuat oleh Janicki Bioenergy, sebuah perusahaan teknik yang berbasis di Seattle. Proyek pengembangan mesin tersebut dibiayai oleh Gates Foundation dalam rangka membantu memperbaiki sanitasi di berbagai negara berkembang.

bill gates minum air olahan kotoran manusiaBill Gates sendiri yang menceritakan langsung bagaimana proses pengolahan kotoran manusia menjadi air minum tersebut melalui blog pribadinya.

Cerita ini tak pelak membuat heboh dunia maya. Terobosan teknologi yang diklaim oleh Bill Gates dapat mencegah manusia dari kematian dan pencemaran ini kemudian menjadi perbincangan banyak orang. Walau lumayan sulit untuk menghilangkan bayangan jorok bahan yang digunakan.

Dideskripsikan oleh Bill Gate dalam blog-nya, bahwa OmniProcessor adalah mesin bertenaga uap yang berfungsi sebagai gudang yang bersahabat untuk kotoran manusia. Mesin ini akan membakar limbah dengan aman di suhu 1000 derajat Celsius dan dapat menghasilkan dua produk sampingan utama.

Pertama, OmniProcessor menghasilkan air yang dapat dikonsumsi oleh manusia. Tidak berbau sehingga tidak menjijikkan, Bill Gates sudah membuktikannya sendiri, air nya pun terlihat jernih.

Kedua, OmniProcessor juga menghasilkan listrik yang dapat digunakan untuk berbagai keperluan termasuk untuk memasok tenaga cadangan bagi mesin itu sendiri.

Menurut Bill Gates, mesin generasi berikutnya akan lebih maju dengan kemampuan untuk mengolah kotoran dari 100.000 orang menjadi 85000 liter air minum per hari dan 250 kw listrik siap pakai.

Pengembangan mesin berbiaya rendah ini berangkat dari kondisi sanitasi yang tidak sehat di banyak negara. Sedikitnya 2 miliar orang menggunakan jamban yang tidak benar, dimana kotoran tidak dikeringkan dan sebagian dibuang di tempat terbuka, sebagian besar berupa sungai atau rawa yang justru mencemari air.

Konsekuensinya sangat menakutkan, mereka sendirilah yang akan terkena dampaknya. Penyakit yang disebabkan oleh sanitasi yang buruk membunuh sekitar 700.000 anak setiap tahun, dan mempengaruhi fisik serta kesehatan mental banyak orang lainnya.

Bill Gates juga menuliskan bahwa, toilet bergaya barat bukan solusi yang tepat karena dibutuhkan infrastuktur dan fasilitas pembuangan yang memakan biaya besar. Metode ini tidak cocok diterapkan di negara-negara berkembang terlebih negara miskin.

Pilot project mulai diperkenalkan ke publik dari tahun 2015, tim Janicki Bioenergy (tim di balik pengembangan OmniProcessor) akan berangkat ke Dakar, Senegal dan Afrika Barat. Mereka akan mempelajari berbagai hal, termasuk lingkungan lokal untuk menentukan lokasi yang pas. Jika lancar, Bill Gates menuliskan bahwa mereka akan mulai mencari mitra di negara berkemang. Bill menyebutkan bahwa alat ini akan cocok diterapkan di India.

Untuk melihat video penjelasan tentang OmniProcessor sila anda buka pada url berikut [https://goo.gl/JBQSt4]

Sumber [https://goo.gl/xAigVv]

Related posts

Leave your comment

Your Name: (required)

E-Mail: (required)

Website: (not required)

Message: (required)

Send comment